Bursa Wall Street Berakhir Naik Setelah Suku Bunga AS Tidak Berubah

674

Bursa Saham AS berakhir naik pada akhir perdagangan Kamis dinihari (02/02) setelah Federal Reserve mempertahankan suku bunga tidak berubah, seperti yang telah diperkirakan sebelumnya.

Indeks Dow Jones Industrial Average menguat sekitar 25 poin, setelah naik lebih dari 100 poin di awal sesi, dengan Apple berkontribusi paling besar dalam keuntungan.

Indeks S & P 500 naik kurang dari 0,1 persen, dengan utilitas jatuh 1,7 persen untuk memimpin saham yang turun dan sektor perawatan kesehatan yang unggul.

Indeks Nasdaq naik 0,5 persen setelah Apple melonjak sekitar 6 persen.

The Federal Open Market Committee, pembuat kebijakan bank sentral, mempertahankan suku bunga pinjaman overnight pada 0,5 persen hingga 0,75 persen. Menjelang pengumuman, ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga hanya 4 persen, menurut alat FedWatch CME Group.

The Fed menaikkan suku untuk kedua kalinya dalam satu dekade pada pertemuan bulan Desember. Bank sentral juga mengisyaratkan kemungkinan tiga kenaikan suku bunga tahun ini.

Analis menyatakan perintah eksekutif Presiden AS Donald Trump ini telah mengguncang Fed dan mereka tidak ingin meningkatkan tingkat seagresif yang diperkirakan sebelumnya. Keputusan bulat oleh Fed telah membuat jelas bahwa pertemuan Maret mungkin tidak memiliki banyak pengaruh juga.

Investor telah menggeser beberapa fokus mereka jauh dari Fed dan ke Gedung Putih, menyusul rally tajam setelah pemilu Presiden Donald Trump pada 8 November.

Reli pasar saham didorong oleh prospek stimulus fiskal, deregulasi dan pemotongan pajak perusahaan.

Dalam berita ekonomi, laporan terbaru dari ADP dan Moody menunjukkan perusahaan swasta menambahkan 246.000 pekerjaan pada bulan Januari, jauh di atas harapan 165.000. Januari juga berubah dalam performa terbaik bulan sejak Juni.

Data lain yang dirilis Rabu termasuk pembacaan akhir indeks IHS Markit Manufacturing untuk Januari, yang menunjukkan pertumbuhan produksi manufaktur terkuat selama hampir dua tahun. Indeks ISM Manufacturing untuk Januari datang di 56, di atas dibaca diharapkan dari 55. Belanja konstruksi Desember turun 0,2 persen, sementara ekonom telah memperkirakan kenaikan 0,4 persen.

Treasury AS jatuh secara luas tetapi diperdagangkan dari posisi terendah sesi, dengan imbal hasil obligasi 10-tahun pada sekitar 2,475 persen dan imbal hasil obligasi dua tahun dekat 1,22 persen.

Dolar AS naik sekitar 0,2 persen terhadap sekeranjang mata uang – memberikan kembali sebagian dari keuntungan sebelumnya – dengan euro dekat $ 1,077 dan yen sekitar 113,21.

Di sisi pendapatan, komponen Dow Apple melaporkan hasil kuartalan lebih baik dari perkiraan Selasa setelah penutupan, karena perusahaan mengatakan menjual iPhone lebih mahal. Namun, proyeksi masa depan datang di ujung bawah harapan. Saham naik lebih dari 5,5 persen dalam perdagangan tengah hari.

Perusahaan melaporkan sebelum bel Rabu termasuk ADP, Johnson Controls dan Altria, dengan melaporkan penjualan lebih ringan dari yang diperkirakan. Facebook dan MetLife keduanya dijadwalkan akan melaporkan Rabu setelah penutupan.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 26,85 poin, atau 0,14 persen, menjadi ditutup pada 19,890.94, dengan kenaikan tertinggi saham Apple dan saham Microsoft yang turun tertinggi.

Indeks S & P 500 naik 0,68 poin, atau 0,03 persen, menjadi berakhir pada 2,279.55, dengan sektor utilitas memimpin tujuh sektor yang lebih rendah dan sektor perawatan kesehatan yang unggul.

Indeks Nasdaq naik 27,86 poin, atau 0,5 persen, menjadi ditutup pada 5,642.65.

Malam nanti akan dirilis data Jobless Claim yang diindikasikan menurun.

Analyst vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak naik jika data Jobless Claim terealisir menurun. Bursa juga akan mencermati laporan laba perusahaan, harga minyak mentah dan sentimen kebijakan Pemerintahan Trump.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here