Inflasi Januari Korea Selatan Naik Tertinggi Lebih 4 Tahun

550

Harga konsumen Korea Selatan naik tercepat dalam lebih dari empat tahun pada bulan Januari pada kenaikan tajam harga pangan, demikian data pemerintah menunjukkan Kamis (02/02).

Indeks harga konsumen negara itu naik 2 persen bulan lalu dari tahun sebelumnya, percepatan dari kenaikan 1,3 persen bulan sebelumnya, menurut data yang dikumpulkan oleh Statistik Korea.

south-korea-inflation-cpi

Angka Januari menandai tertinggi pada kenaikan tahunan sejak Oktober 2012. Dari bulan sebelumnya, indeks juga naik tipis 0,9 persen pada Januari.

Inflasi inti, yang tidak termasuk harga minyak dan pangan volatile, meningkat 1,7 persen dibandingkan dengan tahun lalu.

Kantor statistik mengatakan tingginya harga sayuran dan produk unggas mendorong inflasi di ekonomi terbesar keempat bulan lalu di Asia.

Harga buah segar dan sayuran melonjak 12 persen pada Januari dari tahun sebelumnya karena kekurangan pasokan berlarut-larut yang berasal dari panas dan topan di musim panas.

Secara khusus, harga kubis Tiongkok dan lobak melonjak 78,8 persen dan 113 persen, masing-masing, dan wortel melonjak 125,3 persen.

Juga, wabah terburuk flu burung, yang menyebabkan pemusnahan lebih dari 13 juta ayam dan bebek di sekitar dua bulan, memberikan dukungan kepada kenaikan tajam dalam indeks harga konsumen bulanan.

Produk ternak melihat harga mereka melompat 9,5 persen pada tahun, dengan harga telur naik 61,9 persen dan daging sapi memperoleh kenaikan 4,7 persen.

“Naiknya harga produk pertanian adalah penyebab utama inflasi yang tajam bulan lalu,” kata Woo Young-jae, direktur divisi statistik harga di biro statistik. “Orang-orang mungkin merasa harga yang lebih tinggi hari ini karena harga pada telah meningkat, bersama dengan harga gas yang lebih tinggi.”

Harga bensin dan produk minyak bumi naik 8,4 persen bulan lalu dari tahun lalu di tengah kemajuan dalam harga minyak mentah dunia.

Di sisi lain, tarif utilitas publik, termasuk listrik, turun 8,3 persen dari tahun lalu pada rencana pemerintah untuk menurunkan tagihan listrik rumah tangga dengan rata-rata 11 persen.

Bank sentral telah menetapkan sasaran inflasi jangka panjang sebesar 2 persen, sementara harga konsumen negara itu tumbuh 1 persen dari tahun sebelumnya pada tahun 2016.

Pemerintah mengadakan pertemuan tingkat menteri yang dipimpin oleh Menteri Keuangan Yoo Il-ho di Seoul untuk membahas cara-cara untuk meringankan tren optimis biaya hidup.

Harga konsumen negara itu datang di bawah tekanan meningkat akibat kenaikan harga minyak mentah dan melemahnya mata uang lokal terhadap dolar AS.

“Harga-harga konsumen kemungkinan akan berkisar sekitar kisaran 1,5-2,0 persen dalam beberapa bulan mendatang,” Kementerian Strategi dan Keuangan mengatakan dalam sebuah rilis. “Pemerintah akan melihat ke dalam penawaran dan permintaan produk pertanian untuk meringankan harga.”

Tapi harga bahan makanan dan bahan makanan lainnya akan mendinginkan di masa depan sebagai telur lebih diimpor akan memukul persediaan lokal pada bulan Februari dan pasokan sayuran kunci akan meningkat sebelum musim semi datang, tambah kementerian itu.

Para ahli mencatat bahwa perlu untuk datang dengan langkah-langkah untuk meningkatkan pasokan kebutuhan sehari-hari untuk mencegah kontraksi mungkin dalam konsumsi swasta.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here