Harga Minyak Mentah Turun Tertekan Kekuatiran Peningkatan Produksi AS

763

Harga minyak mentah berjangka AS berakhir lebih rendah pada akhir perdagangan Jumat dinihari (03/02), karena meningkatnya persediaan minyak mentah AS mengimbangi pelaksanaan pemotongan produksi oleh OPEC dan eksportir besar lainnya.

Harga minyak mentah berjangka AS berakhir turun 34 sen atau 0,6 persen menjadi $ 53,54, setelah naik oleh $ 1,07 pada hari Rabu.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 23 sen ke $ 56,57 per barel pada 2:33 p.m ET (1933 GMT) setelah berakhir naik $ 1,22 pada sesi sebelumnya.

Harga menelusuri keuntungan awal karena para pedagang kurang peduli dengan meningkatnya ketegangan antara Amerika Serikat dan Iran. Presiden AS Donald Trump mengatakan pada hari Kamis di sebuah tweet bahwa Iran telah menjadi perhatian setelah negara itu menguji rudal balistik.

Sebelumnya, baik Brent dan WTI diperdagangkan pada tingkat tertinggi sejak awal Januari pada indikasi produsen dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan eksportir lainnya menindaklanjuti perjanjian mereka untuk memangkas produksi untuk mengurangi banjir pasokan global.

Kesepakatan tahun lalu oleh OPEC dan eksportir lainnya untuk mengurangi persediaan oleh gabungan 1,8 juta barel per hari (bph) untuk menopang harga yang tetap pada sekitar setengah tingkat pertengahan 2014 mereka.

Sebuah survei Reuters minggu ini menemukan bahwa sebagian besar produsen minyak utama melakukan kesepakatan, dengan kepatuhan di atas 80 persen.

Produksi minyak Rusia turun pada bulan Januari oleh 100.000 bph, Data Kementerian Energi menunjukkan pada hari Kamis.

Namun harga minyak mentah yang lebih tinggi dalam beberapa bulan terakhir, telah mendorong produsen energi AS untuk mengebor minyak lebih banyak.

Persediaan minyak mentah AS naik pekan lalu secara tak terduga 6,5 juta barel menjadi 494.760.000 barel, Administrasi Informasi Energi mengatakan Rabu. Kenaikan dalam persediaan minyak mentah jauh melebihi ekspektasi analis untuk kenaikan 3,3 juta barel.

Persediaan bensin naik 3,9 juta barel, dibandingkan dengan ekspektasi analis dari keuntungan 1 juta barel.

Persediaan di Amerika Serikat, konsumen minyak terbesar dunia, telah dekat rekor tertinggi untuk sebagian besar tahun lalu dan produksi dalam negeri meningkat sebagai perusahaan AS mengebor minyak shale.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi lemah dengan kekuatiran meningkatnya persediaan dan produksi minyak mentah AS, kecuali ada sentimen bullish dari pelaksanaan kesepakatan produksi OPEC dan non OPEC. Harga minyak berpotensi lemah dalam kisaran Support $ 53,00 – $ 52,50, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 54,00 – $ 54,50.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here