PBOC Kejutkan Pasar, Naikkan Suku Bunga Jangka Pendek Tiongkok

835

Bank sentral Tiongkok mengejutkan pasar keuangan pada hari Jumat (03/02) dengan menaikkan suku bunga jangka pendek pada hari pertama kembali dari liburan panjang, dalam tanda lebih lanjut dari pengetatan kebijakan karena ekonomi menunjukkan tanda-tanda mantap.

The People`s Bank of China (PBOC) menaikkan suku bunga pada operasi reverse repurchase agreements (repo) sebesar 10 basis poin, efektif pada 3 Februari.

Dua sumber perbankan menyatakan kepada Reuters Bank Sentral juga mengangkat suku bunga pinjaman atas standing lending facility (SLF) pinjaman jangka pendek.

Para analis mengatakan pengetatan suku bunga pasar uang utama menyarankan PBOC ingin mempertahankan fleksibilitas kebijakan seperti menyeimbangkan kebutuhan untuk menjaga ekonomi dari perlambatan

Pada akhir Januari, PBOC menaikkan suku bunga pada fasilitas pinjaman jangka menengah (MLF) untuk pertama kalinya sejak debutnya memakai alat likuiditas di 2014. Ini adalah pertama kalinya telah mengangkat salah satu suku bunga kebijakan sejak Juli 2011.

Analis memperkirakan langkah lebih lanjut untuk secara bertahap sebagai pembuat kebijakan mempertimbangkan dampaknya terhadap pertumbuhan ekonomi, dan percaya PBOC akan tidak terburu-buru untuk menaikkan suku bunga pinjaman kebijakan untuk saat ini. Satu tahun suku bunga pinjaman kebijakan itu dipotong lalu pada bulan Oktober 2015 pada 4,35 persen.

Tapi kebijakan stimulus besar dalam rekor dari bank sebagian besar milik negara dan peningkatan pengeluaran pemerintah, telah memicu kekhawatiran di antara para pemimpin top tentang risiko tingkat utang yang tinggi dan lonjakan pasar perumahan yang bisa mengancam stabilitas keuangan jika tidak ditangani.

Utang Tiongkok terhadap PDB naik menjadi 277 persen pada akhir 2016 dari 254 persen tahun sebelumnya, dengan meningkatnya pangsa kredit baru yang digunakan untuk membayar biaya cicilan utang, kata analis UBS dalam catatan.

PBOC menaikkan tingkat operasi pasar terbuka tujuh hari ke 2,35 persen dari 2,25 persen.

Sumber perbankan mengatakan tingkat overnight untuk pinjaman SLF dinaikkan menjadi 3,1 persen dari 2,75 persen, dengan suku bunga pinjaman lainnya SLF meningkat lebih sederhana.

Bahkan karena menaikkan biaya pinjaman, bank sentral Tiongkok meyakinkan pasar tentang likuiditas dengan menyuntikkan dana melalui 7-hari, 14 hari dan 28 hari repos Jumat.

PBOC mengucurkan bersih 250 miliar yuan pekan lalu, sebelum pasar Tiongkok ditutup untuk liburan panjang Tahun Baru Imlek.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here