Pertumbuhan Bisnis Awal Tahun Hong Kong Merosot

561

Kondisi bisnis di Hong Kong berayun ke stagnasi pada bulan Januari, demikian survei terbaru dari Nikkei pada hari Jumat (03/02).

Indeks Nikkei Purchasing Managers (PMI) Hong Kong, turun menjadi 49,9 pada Januari dari 50,3 pada bulan Desember.

hong-kong-manufacturing-pmi

Angka di atas 50 menunjukkan ekspansi ekonomi, sementara pembacaan di bawah 50 poin menuju kontraksi.

Mersotnya bisnis sektor swasta PMI bulan Januari 2016 karena produksi dan pesanan baru kontraksi lebih lanjut saat pesanan ekspor baru turun paling dalam sembilan bulan.

Demikian juga, permintaan dari Tiongkok turun untuk 30 bulan berturut. Sejumlah perusahaan ditambahkan ke jumlah staf mengabaikan kapasitas meningkat.

Sementara, perusahaan mengangkat harga input mereka menjadi tercepat dalam hampir tiga tahun. Total biaya input naik untuk 7 bulan berturut, yang dipimpin oleh harga yang lebih tinggi untuk bahan baku dan pertumbuhan upah.

Bernard Aw, ekonom di IHS Markit, yang mengkompilasi survei, mengatakan: “Pertumbuhan risiko untuk sektor swasta Hong Kong tetap miring ke sisi negatifnya.”

“Tidak hanya kedua produksi dan pesanan baru sekarang tetap menurun selama hampir dua tahun, mereka jatuh pada kecepatan yang lebih cepat dari bulan sebelumnya. Selain itu, tidak ada dukungan dari pasar eksternal. Perintah baru dari luar negeri menurun pada tingkat tertajam dalam sembilan bulan, karena dolar yang lebih kuat mengikis daya saing ekspor Hong Kong, “demikian tegas Bernard Aw.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here