Pertumbuhan Manufaktur Kecil Menengah Tiongkok Melambat di Awal Tahun

530

Aktivitas manufaktur Tiongkok diperluas untuk 7 bulan berturut pada bulan Januari, memberikan Beijing ruang lebih banyak untuk mengatasi ketidakseimbangan kronis dalam perekonomian, meskipun tingkat pertumbuhan melambat dari Desember, sebuah survei swasta menunjukkan pada hari Jumat (03/02).

The Caixin / Markit Manufacturing Purchasing Managers Index (PMI) turun menjadi 51,0 secara musiman disesuaikan, dari 51,9 pada bulan Desember dan dibawah perkiraan analis pada 51,8.

china-manufacturing-pmi

Meskipun perkiraan meleset, PMI Caixin menunjukkan sektor industri Tiongkok terus tampil baik pada bulan Januari, dengan pabrik-pabrik menikmati periode ekspansi terpanjang mereka ekspansi sejak 2011.

Ekonomi Tiongkok telah melihat kenaikan berbasis luas dalam beberapa bulan terakhir, dengan PDB kuartal keempat mencapai harapan karena sebagian besar pasar perumahan yang kuat dan belanja pemerintah yang lebih tinggi pada proyek-proyek infrastruktur.

Sebuah pemulihan di industri “cerobong asap” negara juga telah didukung oleh mandat pemerintah untuk menutup kapasitas produksi usang di sektor batubara dan baja, serta rebound dalam investasi di sektor properti yang datang di tengah banjir utang.

Momentum terus naik pada bulan Januari, meskipun ada tanda-tanda melambat dari bulan Desember, PMI Caixin menunjukkan.

PMI resmi Tiongkok yang dirilis pada 1 Februari menunjukkan sektor manufaktur diperluas untuk bulan keenam berturut-turut pada bulan Januari, meskipun juga pada kecepatan yang sedikit lebih lambat dari Desember.

PMI Caixin sub-indeks untuk produksi jatuh ke 51,3, turun dari 53,7 pada bulan Desember dan terendah empat bulan.

Pertumbuhan pesanan baru juga bergeser ke terendah empat bulan, tapi pesanan ekspor baru naik di laju tercepat sejak September 2014.

Perusahaan juga terus memotong tingkat staf untuk mengontrol biaya, survei menunjukkan.

Tekanan inflasi tetap tajam, dengan harga input dan output terus melihat keuntungan yang sehat, meskipun lagi kecepatan meningkat melambat.

Angka manufaktur PMI yang disesuaikan secara musiman, tetapi ekonom dan investor umumnya berhati-hati tentang data Tiongkok di awal tahun karena waktu liburan Tahun Baru Imlek yang panjang, ketika banyak pabrik dan kantor tutup.

Tahun Baru Imlek tahun ini jatuh relatif dini, dimulai pada akhir Januari, dan biro statistik China mengutip liburan sebagai alasan untuk penurunan PMI resmi.

Survei Caixin cenderung lebih fokus pada perusahaan-perusahaan kecil dan menengah.

Tetapi bahkan karena permintaan global menunjukkan tanda-tanda akhirnya naik, Tiongkok dan eksportir Asia lainnya menghadapi jauh ketidakpastian sebagai sinyal Presiden baru AS Donald Trump yang akan mengambil sikap lebih keras terhadap perdagangan.

Meskipun kenaikan pada kuartal keempat tahun lalu, perekonomian Tiongkok juga menghadapi tantangan internal kepemimpinan yang mencoba untuk menekan tingkat utang dan gelembung aset yang tinggi tanpa mempengaruhi pertumbuhan terlalu banyak.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here