Bursa Eropa Akhir Pekan Menguat; Mingguan Tertekan Kekuatiran Kebijakan Trump

342

Pasar Saham Eropa ditutup lebih tinggi pada akhir perdagangan akhir pekan hari Jumat malam (03/02) setelah rilis nonfarm payrolls AS membukukan hasi positif.

Indeks FTSE berakhir pada 7.188,30, naik 47,55 poin atau 0,67%. Untuk minggu ini indeks FTSE naik 0,20 persen.

Indeks DAX berakhir pada 11.651,49, naik 23.54 poin atau 0,20%. Untuk minggu ini indeks DAX turun -1,25 persen.

Indeks CAC berakhir pada 4.825,42, naik 31,13 poin atau 0,65%. Untuk minggu ini indeks CAC turun -0,14 persen.

Indeks IBEX 35 berakhir pada 9.462,70, naik 56,30 poin atau 0,60%. Untuk minggu ini indeks IBEX 35 turun -0,33 persen.

Indeks Pan-Eropa Stoxx 600 naik 0,59 persen dengan hampir semua sektor dan bursa utama perdagangan di wilayah positif.

Untuk minggu ini indeks di bursa Eropa sebagian besar lemah, terpengaruh sentimen kebijakan Presiden AS Donald Trump khususnya terkait kebijakan imigrasi.

Saham makanan dan minuman di antara para pemain terbaik Jumat. Saham Davide Campari mengumumkan akuisisi Bulldog London Gin kering pada hari Jumat dalam kesepakatan $ 55 juta, tidak termasuk kewajiban.

Saham asuransi juga lebih tinggi pada laporan laba. Perusahaan asuransi Beazley berada di atas patokan Eropa, naik 8,6 persen, setelah melaporkan laba setahun penuh di atas ekspektasi.

Di sisi lain, sektor sumber daya dasar, turun lebih dari 2 persen dalam perdagangan sore hari setelah pengumuman mengejutkan dari pihak berwenang Tiongkok dari peningkatan suku bunga jangka pendek.

Sementara itu di AS, Dow Jones industrial average membuat keuntungan tiga digit tak lama setelah dibuka dengan S & P 500 juga lebih tinggi. Angka nonfarm payroll yang lebih baik dari perkiraan pada hari Jumat karena data menunjukkan payrolls meningkat 227.000 bulan lalu.

Pembangun Swedia Skanska melonjak lebih dari 5 persen pada hari Jumat setelah melaporkan kenaikan laba kuartal keempat.

Banco Popular, berada di bawah patokan Eropa, turun 7,4 persen setelah melaporkan kerugian € 3500000000 pada tahun 2016.

Dalam berita perusahaan lain, $ 43000000000 kesepakatan antara ChemChina dan Syngenta diatur untuk menerima lampu hijau dari regulator Uni Eropa, Reuters melaporkan.

Harga minyak naik karena AS melepaskan putaran baru sanksi terhadap Iran setelah uji coba rudal balistik. Minyak mentah Brent melonjak 0,5 persen menjadi 56,84 per barel dan US West Texas Intermediate naik 0,4 persen menjadi 53,77 per barel.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa untuk perdagangan selanjutnya akan mencernati pergerakan bursa Wall Street dan harga minyak mentah.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here