Harga Minyak Mentah Sesi Asia Lanjutkan Penguatan, Sanksi AS Terhadap Iran Dikuatirkan Berlanjut

325

Harga minyak mentah naik tipis pada perdagangan hari Senin (06/02) di sesi Asia, di tengah kekhawatiran bahwa sanksi baru AS terhadap Iran bisa diperpanjang untuk mempengaruhi pasokan minyak mentah, tapi pasar dibatasi oleh tanda-tanda kenaikan lebih lanjut dari produksi AS tumbuh.

Ketegangan antara Teheran dan Washington telah meningkat sejak uji rudal balistik Iran baru-baru ini yang mendorong pemerintahan Presiden AS Donald Trump untuk menjatuhkan sanksi terhadap individu dan entitas terkait dengan Garda Revolusi unit militer elit Iran.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) naik 25 sen atau 0,46 persen menjadi $ 54,08 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional untuk harga minyak, yang diperdagangkan pada $ 57,06 per barel, naik 25 sen atau 0,44 persen dari penutupan terakhir.

Para pedagang mengatakan ketegangan antara Teheran dan Amerika Serikat menimbulkan kekhawatiran bahwa sanksi AS bisa diperketat lebih lanjut untuk mempengaruhi ekspor minyak Iran, yang hanya diizinkan untuk kembali ke normal tahun lalu.

Pengebor AS menambahkan 17 kilang minyak di minggu ke 3 Februari, sehingga total jumlah hingga 583, tertinggi sejak Oktober 2015, perusahaan jasa energi Baker Hughes Inc menyatakan pada Jumat.

Meningkatnya produksi AS melemahkan usaha oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen lainnya seperti Rusia mengakhiri kelebihan pasokan minyak dunia dengan memotong produksi mereka dengan rata-rata yang direncanakan hampir 1,8 juta barel per hari (bph) pada paruh pertama tahun ini.

Juga yang menunda rebalancing pasar dengan adanya upaya OPEC untuk melindungi pelanggan terbesar di Asia dari pemotongan, sebagai kelompok mengurangi pasokan ke wilayah di Eropa dan Amerika Utara di mana pertumbuhan permintaan lebih lambat atau di mana pemasok lain yang lebih dominan.

Tekanan lebih lanjut bisa datang dari perlambatan impor Tiongkok, pilar inti pertumbuhan permintaan global selama beberapa tahun terakhir.

Penurunan kuota impor untuk penyuling independen Tiongkok juga akan membebani permintaan impor keseluruhan, kata BMI Research. Para peneliti mencatat bahwa putaran pertama 2017 yang 6,7 persen lebih rendah pada 68.810.000 ton dibandingkan periode tahun lalu.

Analis Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah untuk perdagangan selanjutnya berpotensi naik dengan tindakan AS menjatuhkan sanksi kepada Iran, sehingga memicu kekuatiran penurunan permintaan dan pasokan. Harga minyak mentah berpotensi bergerak dalam kisaran Resistance $ 54.50-$ 55.00, dan jika harga berbalik turun akan menembus kisaran Support $ 53.50-$ 53.00.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here