Bursa Wall Street Tertekan Kemerosotan Minyak Mentah, Investor Cermati Kebijakan Trump dan Laba Emiten

822

Bursa saham AS jatuh pada akhir perdagangan Selasa dinihari (07/02) tertekan pelemahan minyak mentah, serta kehati-hatian investor mencermati agenda kebijakan Gedung Putih dan mencerna laporan laba emiten.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun sekitar 20 poin, dengan saham Home Depot kontribusi paling besar dalam kerugian.

Indeks S & P 500 turun 0,2 persen, mengalahkan kemenangan beruntun tiga hari, dengan sektor energi jatuh sekitar 1 persen untuk memimpin penurunan.

Indeks Nasdaq tergelincir 0,1 persen.

Harga minyak mentah jatuh pada akhir perdagangan Selasa dinihari (07/02) tertekan penguatan dolar AS dan persediaan AS melebihi produksi OPEC mengatasi sentimen hambatan ekspor minyak akibat meningkatnya ketegangan antara Amerika Serikat dan Iran. Harga minyak mentah berjangka AS turun 82 sen, atau 1,5 persen, untuk berakhir di $ 53,01.

Lihat : Harga Minyak Mentah Jatuh 1,5 Persen Terpicu Kenaikan Dollar AS dan Persediaan AS

Analis memperkirakan bahwa Donald Trump dan Kongres kemungkinan akan mengalami penundaan ketika menerapkan stimulus fiskal yang sangat diantisipasi.

Sejak 8 November, saham AS telah menggelar rally tajam karena investor mengantisipasi pemotongan pajak perusahaan, pengeluaran pemerintah dan deregulasi.

Tetapi pemerintahan Trump baru-baru ini difokuskan pada kebijakan imigrasi dan kebijakan perdagangan. Pada hari Minggu, the 9th U.S. Circuit Court of Appeals menolak permintaan Departemen Kehakiman untuk mengembalikan sebuah perintah eksekutif yang dilarang masuk ke warga AS dari tujuh negara mayoritas Muslim.

Harga Treasury AS naik Senin, mendorong imbal hasil obligasi 10 tahun lebih rendah untuk 2,419 persen dan imbal hasil obligasi jangka pendek dua tahun 1,161 persen. Harga emas juga naik, dengan berjangka untuk pengiriman April mendapatkan $ 11,30 untuk menetap di $ 1,232.10 per ons.

Di sisi pendapatan, pembuat mainan Hasbro melaporkan laba dan pendapatan yang lebih baik dari perkiraan. Perusahaan dijadwalkan akan melaporkan Senin setelah pembukaan mencakup 21 Century Fox, Tesoro dan Boardwalk Pipeline.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 19,04 poin, atau 0,09 persen, menjadi ditutup pada 20,052.42, dengan penurunan tertinggi saham Verizon dan saham Merck yang naik terbesar.

Indeks S & P 500 turun 4,86 poin, atau 0,21 persen, menjadi berakhir pada 2,292.56, dengan sektor energi memimpin sembilan sektor yang lebih rendah dan sektor industri dan teknologi informasi yang meningkat.

Indeks Nasdaq turun 3,21 poin, atau 0,06 persen, ke 5,663.55.

Malam nanti akan dirilis data perdagangan Desember, dimana diindikasikan defisit perdagangan menurun.

Analyst vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street selanjutnya akan berpotensi positif jika data perdagangan positif. Namun juga akan mencermati laporan laba perusahaan, harga minyak mentah dan sentimen kebijakan Pemerintahan Trump.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here