RBA Pertahankan Suku Bunga Tidak Berubah Pada 1,5 Persen

535

Reserve Bank of Australia (RBA) mempertahankan suku bunga stabil pada rekor rendah 1,5 persen pada Selasa (07/02), seperti yang diharapkan, dan muncul sinyal akan tetap ditahan untuk beberapa waktu.

RBA mengatakan bahwa pihaknya memperkirakan ekonomi Australia akan tumbuh sekitar 3 persen per tahun selama beberapa tahun mendatang dan inflasi yang akan naik di atas target 2 persen selama tahun ini.

Dewan menilai bahwa memegang sikap kebijakan tidak berubah pada pertemuan ini akan konsisten dengan pertumbuhan yang berkelanjutan dalam perekonomian dan pencapaian sasaran inflasi dari waktu ke waktu.

Analis membaca pernyataan tersebut sebagai sinyal bank sentral tidak akan memangkas suku bunga dalam waktu dekat.

Keputusan untuk tetap ditahan datang meskipun inflasi tetap lamban. Untuk kuartal Oktober-Desember, data yang dirilis pada akhir Januari menunjukkan inflasi adalah 1,5 persen pada tahunan, sedikit lebih rendah dari yang diharapkan, dan masih di bawah target 2 persen bank sentral.

Tetapi bahkan dengan data harga yang lemah, analis heran dengan RBA tinggal ditahan, mencatat RBA adalah mungkin mengamati perkembangan di pasar perumahan.

Pernyataan mencatat bahwa pasar perumahan di seluruh negara bervariasi, dengan beberapa daerah melihat harga naik cepat dan permintaan yang lebih besar dari investor. Hal ini juga mencatat bahwa standar pinjaman telah diperkuat.

Data yang dilaporkan pekan lalu menunjukkan pasar perumahan tetap meningkat, dengan harga di kota-kota besar naik 10,7 persen pada 2016, naik dari 7,4 persen tahun sebelumnya, menurut data dari konsultan properti CoreLogic.

Para analis telah memperkirakan perkembangan pasar perumahan yang menahan RBA. Dengan inflasi secara konsisten di bawah kisaran target RBA selama hampir tiga tahun, kemungkinan bahwa lonjakan di pasar perumahan adalah salah satu alasan utama mengapa tingkat suku bunga tidak bergerak lebih rendah dalam upaya untuk merangsang pengeluaran dan mendorong inflasi lebih tinggi.

Doni/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here