Bursa Wall Street Naik; Dow Jones dan Nasdaq Raih Rekor Baru

500

Bursa Saham AS ekuitas ditutup naik pada akhir perdagangan Rabu dinihari (08/02), terdukung meningkatnya laba emiten, namun keuntungan dibatasi penurunan saham energi.

Indeks S & P 500 berakhir tepat di atas titik impas, dengan energi jatuh lebih dari 1 persen untuk memimpin penurunan. Minyak mentah berjangka untuk pengiriman Maret turun 1,58 persen menjadi menetap di $ 52,17 per barel di tengah kekhawatiran produksi shale AS lebih tinggi.

Indeks Dow Jones naik lebih dari 100 poin, mencapai rekor tinggi baru, sebelum menutup sekitar 40 poin lebih tinggi dengan saham Boeing dan IBM memberikan kontribusi paling besar dalam keuntungan.

Indeks Nasdaq mencapai rekor baru intraday dan penutupan tertinggi.

General Motors, Archer Daniels Midland dan Michael Kors adalah di antara perusahaan yang melaporkan sebelum pembukaan. Disney, Gilead Sciences, Mondelez, Pioneer Natural Resources dan Zillow diantara banyak perusahaan lain yang melaporkan setelah pasar tutup.

Analis menyatakan musim laba kali ini cukup bagus dan benar-benar mendukung pasar. Tren umumnya lebih tinggi untuk saham, tetapi dengan beberapa volatilitas untuk 2017.

Kalender laba kuartal keempat membuat analis sebagian besar terkejut, dengan lebih dari 65 persen dari perusahaan yang melaporkan lebih baik dari perkiraan laba, menurut data dari The Earning Scout.

Saham rally tajam setelah Presiden Donald Trump memenangkan pemilu AS, di tengah prospek yang lebih tinggi dari pemotongan pajak perusahaan, deregulasi dan pengeluaran pemerintah. Indeks saham AS besar baru-baru ini diadakan di sekitar tertinggi sepanjang masa karena investor menunggu untuk rincian lebih lanjut tentang kebijakan pemerintahan.

Dalam berita ekonomi, defisit perdagangan AS tahun lalu mencapai level tertinggi sejak 2012. Untuk keseluruhan tahun, defisit naik 0,4 persen menjadi $ 502.300.000.000, kata Departemen Perdagangan.

Data lain yang dirilis termasuk lowongan pekerjaan dan survei perputaran tenaga kerja, yang menunjukkan lowongan pekerjaan di AS mencapai 5.501.000 pada akhir Desember.

Hasil Treasury AS diperdagangkan mixed pada hari Selasa setelah presiden Federal Reserve Philadelphia Patrick Harker mengatakan kenaikan suku bunga bulan Maret bisa dijalankan. Imbal hasil obligasi 10 tahun diadakan di dekat 2,38 persen, sedangkan imbal hasil obligasi jangka pendek dua tahun diperdagangkan sekitar 1,14 persen.

Indeks Dow Jones naik 37,87 poin, atau 0,19 persen, menjadi ditutup pada 20,090.29, dengan saham Boeing memimpin kenaikan dan saham Chevron yang tertinggal.

Indeks S & P 500 naik 0,52 poin, atau 0,02 persen, menjadi berakhir pada 2,293.08, dengan sektor konsumen memimpin enam sektor yang lebih tinggi dan sektor energi yang tertinggal.

Indeks Nasdaq naik 10,67 poin, atau 0,19 persen, menjadi ditutup pada 5,674.22.

Malam nanti akan dirilis data persediaan minyak mentah mingguan AS yang diindikasikan terjadi penurunan. Jika terealisir akan menguatkan harga minyak mentah dan mendukung penguatan bursa Wall Street.

Analyst vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street selanjutnya akan berpotensi naik jika harga minyak mentah terealisir positif. Namun juga akan mencermati laporan laba perusahaan dan sentimen kebijakan Pemerintahan Trump.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here