Cadangan Devisa Awal Tahun Tiongkok Turun Dibawah $ 3 Triliun

571

Cadangan devisa Tiongkok secara mengejutkan jatuh di bawah tingkat kunci $ 3 triliun pada bulan Januari untuk pertama kalinya dalam hampir enam tahun, bahkan saat pemerintah Beijing berusaha untuk mengekang arus keluar dengan memperketat kontrol modal.

Cadangan devisa turun $ 12,3 miliar pada bulan Januari menjadi $ 2,998 triliun, dibandingkan dengan $ 41 miliar penurunan pada bulan Desember.

china-foreign-exchange-reserves

Ekonom yang disurvei oleh Reuters memiliki perkiraan cadangan devisa akan turun sekitar $ 10,5 miliar menjadi $ 3 triliun.

Sementara tanda $ 3 triliun tidak dilihat sebagai garis tegas untuk Beijing, kekhawatiran yang beredar di pasar keuangan global selama kecepatan di mana negara ini menjaga amunisi untuk mempertahankan mata uang dan aliran modal.

Beberapa analis khawatir penurunan berkelanjutan pada cadangan bisa mendorong Beijing untuk mendevaluasi mata uang.

Jatuhnya lebih besar dari perkiraan cadangan menggarisbawahi tekanan terus-menerus untuk memindahkan uang keluar.

Yuan jatuh 6,6 persen terhadap dolar naik pada tahun 2016, penurunan terbesar tahunan sejak tahun 1994.

Untuk 2016 secara keseluruhan, Tiongkok menghabiskan hampir $ 320 miliar cadangan, di atas rekor penurunan dari $ 513 miliar pada tahun 2015.

Yuan telah menemukan beberapa kekuatan dalam beberapa pekan terakhir karena dolar melemah, membantu juga dengan langkah-langkah baru untuk mengekang arus keluar modal.

Tapi analis memperkirakan tekanan ke bawah pada yuan berlanjut, terutama jika AS terus menaikkan suku bunga, yang kemungkinan akan memicu arus keluar modal segar dari negara-negara berkembang seperti Tiongkok dan menguji kontrol modal ditingkatkan.

Sedangkan cadangan emas Tiongkok naik ke $ 71,292 miliar pada akhir Januari, dari $ 67,878 mikiar pada akhir Desember, data yang diterbitkan oleh Bank Rakyat Tiongkok di situsnya menunjukkan.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here