Surplus Transaksi Berjalan Jepang Tahun 2016 Naik Tertinggi 9 Tahun

512

Surplus transaksi berjalan Jepang naik ke tertinggi sembilan tahun di 20,65 triliun yen ($ 183,66 miliar) pada tahun 2016, naik 25,8 persen dari tahun sebelumnya, karena harga minyak mentah lebih rendah dan yen mendorong penurunan harga impor, data pemerintah menunjukkan Rabu (08/02).

Perdagangan barang mencatat surplus 5,58 triliun yen kembali dari defisit 628,8 miliar yen pada tahun 2015, Departemen Keuangan mengatakan dalam sebuah laporan awal.

Angka-angka datang sebelum Perdana Menteri Shinzo Abe mengadakan pertemuan puncak di Washington pada hari Jumat dengan Presiden AS Donald Trump, yang tampaknya telah puas dengan defisit perdagangan besar dengan Jepang sejak ia menjabat pada 20 Januari.

Surplus transaksi berjalan Jepang, salah satu alat pengukur terluas perdagangan internasional, tumbuh ke level terbesar sejak 2007, karena impor menukik 16,6 persen menjadi 63,31 triliun yen, sementara ekspor turun 8,5 persen menjadi 68,89 triliun yen.

Jepang telah sangat bergantung pada impor energi sejak Maret 2011 saat bencana nuklir Fukushima, dengan sebagian besar reaktor komersial yang tersisa secara offline di tengah kekhawatiran publik tinggi tentang keselamatan mereka.

Nilai impor minyak mentah anjlok 32,4 persen karena harga minyak rata-rata turun 24,4 persen menjadi $ 41,58 per barel pada 2016.

Surplus dalam neraca pendapatan utama, yang mencerminkan betapa Jepang memperoleh dari investasi asing, menurun 12,2 persen menjadi 18,14 triliun yen, dengan latar belakang penurunan keuntungan dari investasi surat berharga.

Pada bulan Desember saja, Jepang mencatat surplus untuk 30 bulan berturut-turut, dengan keseimbangan berdiri sebesar 1,11 triliun yen.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here