Bursa Wall Street Raih Rekor Baru Terdorong Rencana Kebijakan Pajak Trump

717

Bursa saham AS rally, dan mencapai rekor baru tertinggi pada akhir perdagangan Jumat dinihari (10/02), setelah Presiden Donald Trump mengatakan akan memberikan pengumuman mengenai pajak dalam beberapa minggu ke depan.

Trump pada pertemuan dengan eksekutif maskapai AS mengatakan bahwa selama dua atau tiga minggu ke depan akan mengumumkan kebijakan reformasi pajak.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik sekitar 115 poin mencapai rekor, dengan saham Goldman Sachs berkontribusi paling besar dalam keuntungan.

Indeks S & P 500 menguat sekitar 0,6 persen, dengan sektor keuangan naik 1,4 persen, mencapai rekor baru.

Indeks komposit Nasdaq juga mencapai rekor baru, naik 0,6 persen.

Pasar saham naik secara luas setelah pemilihan Trump, tapi sebagian besar telah diperdagangkan sideways tahun ini karena investor mencari petunjuk tentang rencana pemerintahan pada pemotongan pajak perusahaan, deregulasi dan pengeluaran pemerintah.

Kalender ekonomi sedikit pada hari Kamis, dengan hanya dua laporan utama di tangan. Klaim pengangguran mingguan turun 12.000 ke 234.000, di bawah perkiraan konsensus 250.000. Data perdagangan grosir untuk bulan Desember menunjukkan peningkatan 1 persen pada persediaan.

Sementara itu, Presiden Federal Reserve St. Louis James Bullard mengatakan suku bunga AS dapat tetap rendah sepanjang setidaknya 2017, dengan belum jelasnya apakah kebijakan baru pemerintahan Trump akan menyentuh inflasi atau pertumbuhan yang lebih tinggi.

Treasury AS jatuh Kamis setelah obligasi dijual 30 tahun, dengan imbal hasil obligasi 10-tahun naik menjadi 2,39 persen dan imbal hasil obligasi jangka pendek dua tahun melayang sekitar 1,18 persen. Obligasi 30-tahun menghasilkan 3,016 persen.

Pasar saham Eropa diperdagangkan secara luas lebih tinggi, tetapi imbal hasil Perancis mundur dua pekan terendah di tengah risiko politik yang berkembang sebagai calon presiden sayap kanan Marine Le Pen memicu keuntungan lebih.

Dalam sebuah wawancara dengan The Economist, kepala peringkat sovereign di Standard & Poor mengatakan rencana utang Le Pen untuk Prancis akan memicu default.

Indeks Dow Jones naik 18,06 poin, atau 0,59 persen, menjadi ditutup pada 20,172.40, dengan kenaikan tertinggi saham Nike dan saham Intel yang tertinggal.

Indeks S & P 500 naik 13,20 poin, atau 0,58 persen, menjadi berakhir pada 2,307.87, dengan sektor keuangan memimpin sembilan sektor yang lebih tinggi dan sektor utilitas dan bahan yang melemah.

Indeks Nasdaq naik 32,73 poin, atau 0,58 persen, menjadi ditutup pada 5713.

Malam nanti akan dirilis data Michigan Consumer Sentiment Prel Februari AS yang diindikasikan menurun. Jika terealisir akan menekan bursa.

Analyst vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street selanjutnya akan bergerak lemah jika data Michigan Consumer Sentiment terealisir turun. Namun juga akan mencermati laporan laba perusahaan, harga minyak mentah  dan sentimen kebijakan Pemerintahan Trump.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here