Ekspor Awal Tahun Tiongkok Rebound, Surplus Perdagangan Melebar

631

Ekspor Januari Tiongkok melebihi ekspektasi analis, naik 7,9 persen dari tahun sebelumnya, sedangkan impor naik 16,7 persen, juga mengatasi perkiraan, demikian data awal menunjukkan pada hari Jumat (10/02).

Hasil tersebut membukukan surplus perdagangan bagi Tiongkok sebesar $ 51,35 miliar pada bulan tersebut, Administrasi Umum Bea Cukai mengatakan.

china-balance-of-trade

Namun pengamat memperingatkan bahwa tren pada bulan Januari dan Februari dapat terdistorsi oleh liburan panjang Tahun Baru Imlek, dengan bisnis melambat minggu depan dan banyak perusahaan menyusun kembali skala operasi atau penutupan. Liburan jatuh pada tanggal 28 Januari tahun ini, 11 hari lebih awal dari tahun lalu.

Bea Cukai akan merilis data akhir perdagangan di 23 Februari.

Analis yang disurvei oleh Reuters telah memperkirakan pengiriman Januari dari eksportir terbesar dunia telah meningkat 3,3 persen, setelah suram pada 2016 yang melihat ekspor merosot 7,7 persen karena Tiongkok tertinggal oleh rebound ekspor yang dinikmati oleh beberapa tetangganya di Asia Utara-nya.

Impor telah diperkirakan akan naik 10,0 persen, percepatan dari pertumbuhan 3,1 persen pada Desember.

Analis memperkirakan surplus perdagangan Tiongkok telah meningkat menjadi $ 47,90 miliar pada Januari, dibandingkan bulan Desember $ 40,71 miliar, dengan tumbuh perhatian pada surplus perdagangan yang besar dengan Amerika Serikat saat Presiden baru AS Donald menyiapkan kebijakan proteksionisnya.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here