Bank Sentral Tiongkok Kembali Kucurkan Dana ke Pasar Keuangan

726

Bank sentral Tiongkok mengulang penggunaan instrumen yang menambahkan uang tunai untuk sistem keuangan, membantu mengurangi kekhawatiran likuiditas sebelum $ 153 miliar dana jatuh tempo minggu ini.

Otoritas moneter menjual total 100 miliar yuan ($ 14,5 miliar) reverse-repurchase agreements, lelang pertama setelah jeda enam hari, pernyataan yang dimuat di situsnya menunjukkan. Sementara operasi pasar terbuka mengakibatkan penarikan bersih 90 miliar yuan karena kontrak jatuh tempo, membukaan kembali sinyal bahwa para pembuat kebijakan tidak ingin pengetatan tiba-tiba pasokan uang, menurut Bank of Tokyo-Mitsubishi UFJ (China) Ltd

Bank Rakyat Tiongkok pekan lalu memperbolehkan 625 miliar yuan dari reverse repos untuk jatuh tempo, mengurangi uang tunai setelah menambahkan dana rekor di hari sebelum liburan Tahun Baru Imlek selama seminggu. Sekitar 900 miliar yuan dari kontrak yang akan jatuh tempo minggu ini, serta 151,5 miliar yuan pinjaman dari Fasilitas Pinjaman Jangka Menengah, data yang dikumpulkan oleh Bloomberg menunjukkan. Yang menambahkan sampai 1,05 triliun yuan, atau $ 153 miliar.

PBOC menjual 20 miliar yuan dari  seven-day reverse repos, 30 miliar yuan dari kontrak 14 hari dan 50 miliar yuan pinjaman 28-hari. Harga yang tidak berubah dari penjualan sebelumnya di 2,35 persen, 2,50 persen dan 2,65 persen, masing-masing. Ini adalah lelang pertama setelah PBOC meningkatkan biaya dana tersebut sebesar 10 basis poin pada 3 Februari, setelah liburan Tahun Baru Imlek.

Seven-day repo rate, acuan Tiongkok, merupakan ukuran dari ketersediaan dana antar bank, turun empat basis poin menjadi 2,38 persen pada 10:15 di Shanghai pada hari Senin, menurut harga rata-rata tertimbang. Obligasi sedikit berubah, dengan hasil pada utang 10-tahun di 3,43 persen, menurut harga National Interbank Funding Center.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here