Penjualan Kendaraan Bermotor Januari Tiongkok Melambat

508

Penjualan kendaraan Tiongkok pada bulan Januari tumbuh di laju paling lambat dalam hampir setahun, demikian rilis dari asosiasi industri Tiongkok, Senin (13/02), dengan kenaikan pajak pada kendaraan bermesin kecil dijalankan kembali dan liburan Tahun Baru Imlek menekan permintaan.

Penjualan mobil di Tiongkok, pasar mobil terbesar di dunia, naik 0,2 persen pada Januari dari tahun sebelumnya menjadi 2,52 juta kendaraan, China Association of Automobile Manufacturers (CAAM) mengatakan, terlemah sejak Februari 2016.

Hasil ini dibandingkan dengan peningkatan 9,5 persen pada Desember dan kenaikan 16,6 persen pada November.

Chen Shihua, juru bicara CAAM, kepada wartawan di Beijing mengatakan periode libur nasional dan keputusan untuk menaikkan pajak pada kendaraan bermesin kecil telah memukul penjualan bulanan.

Penjualan mobil global melaporkan tingkat yang lebih lambat dari penjualan di Tiongkok pada Januari, mengutip hari kerja yang lebih sedikit dengan liburan Tahun Baru Imlek dan kenaikan pajak pada mobil dengan mesin 1,6 liter atau di bawah.

Bulan lalu, asosiasi mengatakan mereka memperkirakan penjualan kendaraan Tiongkok tumbuh 5 persen pada tahun 2017, perlambatan ditandai dari kenaikan 13,7 persen tahun lalu, yang didukung oleh pemotongan pajak lebih dalam pada mobil bermesin kecil.

Pertumbuhan penjualan untuk mobil baterai listrik dan mobil plug-in hybrid juga merosot pada Januari karena Beijing mengharuskan semua mobil untuk mendaftar ulang untuk model mereka untuk menerima subsidi ketat menyusul tuduhan subsidi kecurangan.

Ada penurunan 74,4 persen penjualan kendaraan energi baru (NEVs) pada bulan Januari, dibandingkan dengan kenaikan dari 53 persen tahun lalu, menurut CAAM. Penjualan NEVs Tiongkok cenderung antara 700.000 kendaraan dan 800.000 kendaraan tahun ini, tambahnya.

Bulan lalu, Tiongkok merilis daftar kendaraan energi hijau yang direkomendasikan, membuka jalan bagi 185 model mobil untuk menerima subsidi pemerintah. Beijing menerbitkan lima daftar tahun lalu, memberikan lampu hijau untuk 2.193 model mobil.

Beijing telah menghabiskan miliaran dolar untuk mempromosikan mobil listrik dan mobil plug-in hybrid untuk membantu industri otomotif dalam negeri mengambil saingan global.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here