Bursa Wall Street Raih Rekor Lagi, Pidato Yellen Dinantikan

528

Bursa Saham AS naik ke rekor tertinggi baru pada akhir perdagangan Selasa dinihari (14/02) dengan investor tetap optimis pada agenda ekonomi Presiden Donald Trump.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik sekitar 140 poin, dengan saham Goldman Sachs berkontribusi paling besar dalam keuntungan, untuk membukukan rekor ke 22 sejak 8 November.

Indeks S & P 500 naik 0,5 persen, dengan sektor keuangan naik lebih dari 1 persen untuk memimpin kenaikan, bukukan 14 rekor penutupan sejak pemilu AS. S & P juga mencapai $ 20 triliun pada kapitalisasi pasar untuk pertama kalinya. Ini diperlukan untuk menembus di atas 2,324.22 untuk mencapai tonggak ini, menurut data analis di indeks S & P Dow Jones .

Indeks komposit Nasdaq naik 0,5 persen karena saham Apple ditutup pada semua waktu tinggi. Indeks ini juga membukukan rekor penutupan ke 23 sejak Trump terpilih.

Pekan lalu, Trump mengatakan pemerintahannya akan mengumumkan rencana reformasi pajak selama dua atau tiga minggu ke depan. Sejak itu, pasar ekuitas terus mendaki lebih tinggi ke wilayah rekor.

“Ada beberapa momentum membeli di sini pada kebangkitan perdagangan Trump,” kata Peter Cardillo, kepala ekonom pasar di First Standar Keuangan, mencatat bahwa saham di Eropa dan Asia juga diperdagangkan lebih tinggi pada hari Senin.

Tidak ada data ekonomi utama hari Senin, namun investor akan melihat ke depan untuk kesaksian Ketua Federal Reserve Janet Yellen di Capitol Hill, dijadwalkan Selasa.

Di sisi pendapatan, Restaurant Brands International, Teva Pharma dan First Data adalah di antara perusahaan membukukan hasil kuartalan sebelum pembukaan. Arch Capital Group, Noble Energy, Vornado Realty dan OneMain Holdings semua karena melaporkan setelah pasar tutup.

Treasury AS diperdagangkan lebih rendah Senin, dengan imbal hasil obligasi 10-tahun naik ke 2,431 persen dan imbal hasil obligasi jangka pendek dua tahun maju ke 1,19 persen.

Dolar AS naik 0,17 terhadap sekeranjang mata uang, dengan euro dekat $ 1,0604 dan yen sekitar 113,61.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 142,79 poin, atau 0,70 persen, menjadi ditutup pada 20,412.16, dengan kenaikan tertinggi saham Caterpillar dan saham Verizon tertinggal.

Indeks S & P 500 naik 12,15 poin, atau 0,52 persen, menjadi berakhir pada 2,328.25, dengan sektor keuangan memimpin 10 sektor yang lebih tinggi dan sektor telekomunikasi tertinggal.

Indeks Nasdaq naik 29,83 poin, atau 0,52 persen, menjadi ditutup pada 5,763.96.

Analyst vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street selanjutnya akan mencermati pernyataan Ketua Federal Reserve Janet Yellen di Capitol Hill malam nanti, yang jika memberikan sentimen positif ekonomi, akan menguatkan bursa Wall Street. Bursa juga akan mencermati harga minyak mentah  dan sentimen kebijakan Pemerintahan Trump.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here