Bursa Wall Street Cetak Rekor Baru Merespon Pidato Yellen

620

Bursa saham AS ditutup membukukan rekor tertinggi baru pada akhir perdagangan Rabu dinihari (15/02), setelah pidato Ketua Federal Reserve AS Janet Yellen.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik sekitar 90 poin, dengan saham Goldman Sachs berkontribusi paling besar dalam keuntungan.

Indeks S & P 500 naik 0,4 persen, dengan sektor keuangan unggul, mencetak 15 rekor kenaikan sejak 8 November.

Indeks Nasdaq naik 0,3 persen, setelah saham Apple mencapai semua waktu intraday tinggi.

Ketua Fed Janet Yellen mengatakan dalam sambutannya yang menyatakan bahwa menunggu terlalu lama untuk menaikkan suku bunga akan “tidak bijaksana,” mengingat kenaikan inflasi dan pertumbuhan ekonomi.

Imbal hasil Treasury AS berdetak lebih tinggi menyusul pernyataan Yellen, dengan imbl hasil obligasi 10-tahun sekitar 2,4725 persen dan imbal hasil obligasi jangka pendek dua tahun maju ke 1,2383 persen.

Dolar AS menghapus kerugian sebelumnya terhadap sekeranjang mata uang, dengan euro dekat $ 1,058 dan yen sekitar 114,23.

Ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga bulan depan naik menjadi 23 persen dari 16 persen menyusul pernyataan Yellen, menurut analis.

Data ekonomi telah secara luas meningkat sejak 8 November, dengan ukuran sentimen dan inflasi semua berdetak lebih tinggi. Indeks usaha kecil NFIB, yang mengukur kepercayaan bisnis kecil, mencapai 105,9, pembacaan terbaik sejak bulan Desember 2004.

Saham di AS telah rally tajam sejak pemilihan Trump pada harapan pajak perusahaan yang lebih rendah, belanja fiskal dan deregulasi. Pada hari Senin, tiga indeks utama besar, bersama dengan indeks kapital kecil Russell 2000, mencapai rekor tertinggi.

Trump mengisyaratkan pekan lalu bahwa pemerintah akan merilis rencana pajak “fenomenal” dalam dua atau tiga minggu ke depan.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 92,25 poin, atau 0,45 persen, menjadi berakhir pada 20,504.41, dengan kenaikan tertinggi saham JPMorgan Chase dan saham Verizon yang tertinggal.

Indeks S & P 500 naik 9,33 poin, atau 0,40 persen, menjadi ditutup pada 2,337.58, dengan sektor keuangan memimpin delapan sektor yang lebih tinggi dan sektor utilitas tertinggal.

Indeks Nasdaq menguat 18,62 poin, atau 0,32 persen, menjadi berakhir pada 5,782.57.

Malam nanti akan dirilis data ekonomi yang mixed. Inflasi Januari diindikasikan naik. Inflasi inti diindikasikan menurun. Retail Sales Januari diindikasikan turun.

Juga akan dirilis data persediaan minyak mentah mingguan yang diindikasikan terjadi penurunan produksi, dan penurunan produksi bensin.

Analyst vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street selanjutnya akan berpotensi bergerak mixed dengan data ekonomi mixed. Jika data persediaan mingguan minyak mentah dan bensin terealisir turun, akan membantu menguatkan bursa Wall Street.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here