Sinyal Hawkish Yellen Untuk Kenaikan Suku Bunga AS

960

Sinyal hawkish kenaikan suku bunga AS disampaikan Ketua Federal Reserve AS Janet Yellen, di hadapan Komite Perbankan Senat AS, pada Selasa malam (14/02), yang memicu kenaikan suku bunga AS dalam waktu yang lebih cepat.

Yellen mengatakan kenaikan suku bunga akan tepat jika ekonomi AS memenuhi proyeksi bank sentral secara bertahap dengan meningkatnya inflasi dan pengetatan pasar tenaga kerja.

Sinyal hawkish Yellen semakin terlihat setelah menyatakan bahwa menunggu terlalu lama untuk menaikkan suku bunga adalah tidak bijaksana, karena beresiko mengganggu pasar keuangan dan mendorong ekonomi ke dalam resesi.

Laporan tengah tahunan Yellen pada kebijakan moneter pertamanya sejak Donald Trump menjadi presiden yang berjanji untuk meningkatkan pertumbuhan AS, akan bisa mendorong Federal Open Market Committee untuk mengambil langkah kenaikan suku bunga jika tercapai inflasi yang lebih tinggi. Yellen menegaskan bahwa jatuhnya inflasi bisa membahayakan bagi perekonomian dan kemungkinan memotong pendek ekspansi.

Namun Yellen tidak memberikan indikasi dari waktu kenaikan berikutnya. Investor melihat tentang peluang 34 persen peningkatan pada pertemuan berikutnya dari FOMC pada tanggal 14-15 Maret, naik dari sekitar 30 persen sebelum ia berbicara. Treasury AS jatuh, saham AS dan dolar AS naik.

The Fed, yang hanya telah menaikkan suku dua kali sejak pemulihan dimulai pada tahun 2009, telah memproyeksikan tiga tingkat kenaikan seperempat poin pada tahun 2017, karena ekonomi mendekati tujuan bank sentral untuk pekerjaan maksimum dan inflasi 2 persen.

Yellen mengatakan prospek Fed untuk kecepatan pertumbuhan yang moderat mendorong dilanjutkannya kebijakan moneter stimulatif, dan kenaikan dalam kegiatan global. Dia tidak menyebutkan proposal pemerintahan Trump sebagai elemen kunci dalam perkiraan bank sentral.

Yellen juga mengharapkan neraca berakhir secara substansial menjadi lebih kecil daripada sekarang, dengan pembuat kebijakan ingin mengecilkan dengan cara yang teratur dan dapat diprediksi. The Fed tidak ingin menggunakan neraca sebagai alat kebijakan aktif.

Pada ekonomi, katanya dalam pernyataan pembukaannya bahwa belanja konsumen terus meningkat pada kecepatan yang sehat, didukung oleh keuntungan di pendapatan rumah tangga dan kekayaan, sentimen yang menguntungkan dan tingkat rendah. Naiknya suku bunga KPR mungkin memberi beberapa tahanan di pasar perumahan, katanya.

Ketua The Fed mengatakan perubahan kebijakan fiskal dan ekonomi dapat mempengaruhi prospek, meskipun ia menyataka n terlalu dini untuk mengetahui apa perubahan kebijakan akan diberlakukan. Dia mendesak anggota parlemen untuk fokus pada investasi yang akan meningkatkan standar hidup dan meningkatkan produktivitas sambil mengingatkan bahwa ia berharap perubahan fiskal pada lintasan yang berkelanjutan.

Yellen juga memberi gambaran optimis dari pasar tenaga kerja mengatakan kenaikan dalam beberapa tahun terakhir. Pengangguran berdiri di 4,8 persen pada Januari. Indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi, patokan harga disukai Fed, naik 1,6 persen dalam 12 bulan sampai Desember.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here