Harga Minyak Mentah Turun Terpicu Peningkatan Persediaan AS

477

Harga minyak mentah berjangka turun tipis pada akhir perdagangan Kamis dinihari (16/02) karena rekor tinggi persediaan minyak mentah dan bensin AS memicu kekhawatiran kekenyangan global.

Harga minyak mentah berjangka AS berakhir turun 9 sen atau 0,2 persen menjadi $ 53,11.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 24 sen menjadi $ 55,73 pada 14:33 ET (1933 GMT).

Persediaan minyak mentah AS naik 9,5 juta barel pekan lalu, Administrasi Informasi Energi (EIA) AS mengatakan, hampir tiga kali lebih dari perkiraan.

Persediaan minyak mentah AS mencapai puncaknya di 518.120.000 barel, sedangkan persediaan bensin juga menyentuh rekor, naik 2,8 juta barel menjadi 259.100.000 barel, menurut EIA.

Perdagangan berombak dan kerugian dibatasi oleh bukti bahwa OPEC dan negara-negara produsen lainnya melakukan pemotongan pasokan sesuai dengan yang telah disepakati.

Dolar AS melemah juga membantu dukungan minyak yang berdenominasi dolar AS.

Harga bensin naik 0,1 persen menjadi $ 1,5485 per galon setelah jatuh sebanyak 0,8 persen.

Persediaan bensin telah naik 10 persen sejak akhir 2016, demikian data EIA menunjukkan. Pekan lalu, persediaan bahan bakar membengkak ke rekor di 259 juta barel.

Pedagang merespon laporan dengan tenang karena pemeliharaan kilang sebagian besar menjelaskan kenaikan dalam persediaan minyak mentah, sementara permintaan bensin yang lebih rendah mungkin terkait cuaca, kata analis.

Tindakan Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen lainnya termasuk Rusia memotong produksi dengan hampir 1,8 juta barel per hari pada semester pertama 2017, juga mendukung harga.

OPEC pada bulan Januari menyatakan kepatuhan lebih dari 90 persen dengan pembatasan produksi, menurut perkiraan dari Badan Energi Internasional dan data yang dikumpulkan oleh kantor pusat OPEC.

Namun, sebuah laporan oleh BMI Research mengatakan tingkat kepatuhan hanya 40 persen oleh Irak, produsen terbesar kedua OPEC.

Juga, Rusia dan produsen non-OPEC telah menyampaikan pemotongan yang lebih kecil. Menteri minyak Oman, salah satu negara non-OPEC yang berpartisipasi, mengatakan ia berharap kepatuhan untuk meningkat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah untuk perdagangan selanjutnya berpotensi turun dengan peningkatan persediaan AS. Namun jika optimisme kepatuhan pemotongan produksi meningkat, dapat mengangkat harga. Harga minyak mentah berpotensi bergerak dalam kisaran Support $ 52.60-$ 52.10, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 53.60-$ 54.10.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here