Poundsterling Sesi Asia 16 Februari Bangkit Dari Posisi Terburuk 6 Hari

426

Hanya poundsterling yang anjlok sendirian diantara rival utama dollar AS yang mendapatkan kekuatan untuk rally seperti euro, aussie dan yen Jepang. Dan di tengah perdagangan perdagangan forex sesi Asia hari Kamis (16/2) pair GBPUSD berhasil rebound setelah 2 hari berturut tertekan hingga jatuh ke posisi terendah dalam 6 hari.

Lihat: Dollar AS Ambruk Namun Bursa Wallstreet Cetak Rekor Lagi

Tekanan jual yang dialami poundsterling sebelumnya didapat dari buruknya data tingkat peningkatan upah di Inggris dibawah periode bulan sebelumnya dan juga ekspektasi nilai yang sama. Namun kemudian terangkat oleh ekspektasi buruk pasar akan data PDB Q4 AS pasca rilis data tingkat inflasi dan data retail sales bulan Januari yang meningkat.

Pergerakan poundsterling sesi Asia (11:30:00 WIB) bergerak konsolidasi terhadap dollar AS,  setelah  dibuka flat dari perdagangan sebelumnya pada 1.2459  di  awal   perdagangan sesi Asia,  kini pair GBPUSD berada di posisi 1.2463 setelah sempat mencapai posisi tertinggi 1.2471  dan terendah di 1.2463.

Untuk perdagangan selanjutnya hingga penutupan perdagangan sesi Amerika yang berakhir besok pagi, analyst Vibiz Research Center melihat bullish pair GBPUSD secara teknikal dapat bertahan  jika rilis data ekonomi AS pada ses malam mengecewakan pasar.

Joel/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here