Surplus Perdagangan Awal Tahun Indonesia Meningkat Tertinggi 3 Tahun

1091

Indonesia mencatat surplus perdagangan 1,39 miliar dolar AS pada bulan Januari 2017, di atas perkiraan pasar dari surplus 0,85 miliar dolar AS. Angka ini merupakan surplus terbesar sejak Desember 2013 karena ekspor naik lebih dari impor.

Tahun ke tahun, ekspor dari Indonesia melonjak 27,71 persen dari tahun sebelumnya menjadi 13,38 miliar dolar pada bulan Januari 2017, dibandingkan dengan kenaikan 15,57 persen pada Desember 2016 sementara pasar memperkirakan pertumbuhan 21,73 persen. Angka ini empat bulan berturut-turut meningkat dan tercepat sejak September 2011 sebagai penjualan produk non-migas naik 29,24 persen menjadi 12,11 miliar dolar sedangkan minyak dan gas naik 14,77 persen menjadi 1,27 miliar dolar.

indonesia-balance-of-trade

Impor naik 14,54 persen menjadi 11,99 miliar dolar, menyusul pertumbuhan 5,82 persen pada bulan sebelumnya sementara pasar memperkirakan kenaikan 13,88 persen. Itu adalah bulan keempat berturut-turut meningkat, sebagai pembelian non-minyak dan gas naik 10,12 persen menjadi 10,18 miliar dolar sedangkan minyak dan gas meningkat 48,03 persen menjadi 1,81 miliar dolar.

Dibandingkan dengan bulan sebelumnya, pengiriman outbond menurun 3,21 persen, sebagai non-minyak dan gas produk turun 3,70 persen sementara ekspor penjualan minyak meningkat sebesar 1,72 persen. Dalam kategori, pengiriman keluar naik untuk: bahan bakar mineral (0,58 persen), karet dan barang dari karet (10,55 persen), besi & baja (21,22 persen), kendaraan & bagian (7,93 persen), mekanik mesin / pesawat (7.23 persen) dan barang dari besi & baja (21,22 persen). Sebaliknya, penjualan menurun untuk: perhiasan, permata (-14,71 persen), pakaian tidak rajutan (-8,82 persen), dan bijih, cruct dan abu logam (-27,56 persen).

Dibandingkan dengan bulan sebelumnya, pengiriman inbound menurun 6,21 persen. Sementara pembelian non-minyak dan gas turun 8,12 persen, orang-orang dari minyak dan gas meningkat sebesar 6,25 persen. Impor naik paling untuk bahan baku (20,92 persen menjadi 9,06 miliar dolar), diikuti oleh barang modal (6,04 persen menjadi 1,92 miliar dolar). Sebaliknya, pembelian menurun untuk barang konsumsi (-13,39 persen menjadi 1 USD miliar).

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here