Harga Minyak Mentah Sesi Asia Naik Terdukung Optimisme Kelanjutan Pemotongan Produksi

408

Harga minyak mentah naik tipis pada perdagangan Jumat (17/02) di sesi Asia, terangkat oleh laporan bahwa kelompok produsen OPEC bisa memperpanjang penurunan produksi yang bertujuan mengekang kelebihan pasokan bahan bakar global.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) naik 8 sen atau 0,15 persen menjadi $ 53,44 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent diperdagangkan pada $ 55,77 per barel, naik 12 sen atau 0,22 persen dari penutupan terakhir mereka.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen lainnya termasuk Rusia berencana untuk memangkas produksi oleh hampir 1,8 juta barel per hari (bph) selama semester pertama 2017, dan perkiraan menunjukkan kepatuhan OPEC adalah sekitar 90 persen.

Untuk membantu menyeimbangkan pasar, sumber OPEC mengatakan kepada Reuters bahwa pakta pengurangan pasokan bisa diperpanjang jika semua produsen utama menunjukkan “kerjasama yang efektif”.

Untuk saat ini, persediaan tetap besar dan produksi yang tinggi, terutama di Amerika Serikat.

Pergerakan harga terbaru mencerminkan hal ini, dengan perdagangan Brent dan WTI dalam kisaran harga $ 5 per barel tahun ini, dalam apa yang telah menjadi periode rentang-terikat terpanjang dan terbesar sejak penurunan harga dimulai pada pertengahan 2014.

Di Amerika Serikat, kenaikan produksi telah membantu mendorong persediaan minyak mentah dan bahan bakar ke rekor tertinggi.

Di Asia, mengalirnya minyak ke wilayah ini tetap setinggi mereka sebelum pemotongan produksi, data Thomson Reuters Eikon menunjukkan, sebagai eksportir melindungi pelanggan besar mereka dalam pertarungan untuk pangsa pasar.

Ini muncul di tengah tanda-tanda pertumbuhan permintaan kendur di pasar inti, Tiongkok dan India.

Di India, pertumbuhan permintaan bahan bakar jatuh pada bulan Januari, sementara di Tiongkok kendurnya penjualan mobil dan melonjaknya ekspor bensin dan diesel juga menunjukkan perlambatan pertumbuhan.

Sedangkan di Eropa, OPEC memiliki pemotongan persediaan signifikan. Namun, data Eikon menunjukkan meningkatnya ekspor minyak Laut Utara ke Asia, menunjukkan tidak ada kekurangan pasokan yang nyata.

Meskipun kekenyangan yang sedang berlangsung, analis memperkirakan pasar minyak untuk ketat dalam jangka panjang.

“Pada kuartal keempat 2018, permintaan minyak dunia kemungkinan besar akan melampaui 100 juta barel per hari,” kata AB Bernstein pada hari Jumat dalam sebuah catatan kepada klien.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah untuk perdagangan selanjutnya berpotensi naik dengan optimisme kelanjutan pemotongan produksi. Harga minyak mentah berpotensi bergerak dalam kisaran Resistance $ 54.00-$ 54.50, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 53.00-$ 52.50.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here