Penjualan Ritel Awal Tahun Inggris Turun Diluar Perkiraan

1153

Penjualan ritel Inggris tak terduga turun untuk bulan ketiga pada bulan Januari, menunjukkan konsumen mulai merasakan tekanan dari percepatan inflasi.

Volume barang yang dijual di toko-toko dan secara online turun 0,3 persen setelah 2,1 persen terjun pada bulan Desember, Kantor Statistik Nasional mengatakan pada hari Jumat (17/02). Penurunan ini mengalahkan ekspektasi pasar untuk kenaikan 1 persen. Dalam tiga bulan hingga Januari, penjualan turun 0,4 persen, kinerja kuartalan terburuk sejak 2013.

united-kingdom-retail-sales

Angka-angka ini menambah bukti bahwa pelemahan yang berlanjut dalam pengeluaran rumah tangga terjadi setelah warga Inggris menemukan daya beli mereka terkikis oleh harga melonjak. Ini memberi tekanan untuk ekonomi yang sangat bergantung pada konsumen untuk pertumbuhan.

Data menunjukkan “tanda-tanda pertama dari penurunan tren yang mendasarinya sejak Desember 2013,” kata ONS statistik Kate Davies. “Bukti menunjukkan bahwa peningkatan harga bahan bakar dan makanan merupakan faktor penting dalam perlambatan ini.”

Inflasi mencapai 1,8 persen bulan lalu dan diperkirakan akan terus mendaki hingga 2017 sebagai penurunan tajam dalam pound sejak Brexit meningkatkan biaya impor. Harga barang eceran yang dijual di bulan Januari, yang diukur dengan deflator, peningkatan secara tahunan sebesar 1,9 persen, kenaikan terbesar sejak pertengahan 2013.

Pada bulan Januari, ada penurunan penjualan makanan, barang-barang rumah tangga dan produk yang dibeli secara online. Bahwa penjualan meninggalkan hanya 1,5 persen lebih tinggi dari tahun sebelumnya, laju tahunan terlemah dalam lebih dari tiga tahun. Penjualan tidak termasuk bahan bakar otomotif turun 0,2 persen pada bulan.

Penurunan 2,1 persen total penjualan pada bulan Desember direvisi dari perkiraan sebelumnya 1,9 persen dan mewakili penurunan terbesar sejak Mei 2011.

Sementara inflasi diperkirakan oleh beberapa ahli ekonomi ke atas 3 persen tahun ini, pertumbuhan upah tetap lemah di hanya lebih dari 2,5 persen, menempatkan pendapatan riil di jalur untuk tahun terburuk mereka sejak 2013.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here