Bursa Eropa Akhir Pekan Mixed; Mingguan Positif Sekitar 1 Persen

381

Pasar Saham Eropa ditutup mixed pada perdagangan akhir pekan hari Jumat (17/02), bergerak mundur setelah rally kuat pada awal pekan ini, karena investor mencerna data ekonomi dan laporan pendapatan emiten.

Indeks FTSE berakhir pada 7.299,96, naik 22,04 poin atau 0,30%. Untuk minggu ini indeks naik 0,57 persen.

Indeks DAX berakhir pada 11.757,02, turun -0,22 poin atau 0%. Untuk minggu ini indeks naik 0,77 persen.

Indeks CAC berakhir pada 4.867,58, turun -31,88 poin atau -0,65%. Untuk minggu ini indeks naik 0,81 persen.

Indeks IBEX 35 berakhir pada 9.500,30, turun -54,40 poin atau -0,57%. Untuk minggu ini indeks naik 1,30 persen.

Indeks Pan-Eropa Stoxx 600 pulih dari kerugian sebelumnya untuk menutup datar dengan bursa-bursa utama dicampur dan sebagian besar sektor di wilayah negatif.

Saham perbankan berada di antara pemain terburuk pada hari Jumat, dengan saham mobil dan sumber daya dasar membukukan pelemahan.

Saham perusahaan minyak dan bahan kimia Belanda Vopak berada di bawah patokan Eropa, turun sekitar 7,1 persen.

Di tempat lain, Unilever berakhir dekat bagian atas patokan Eropa pada hari Jumat setelah Kraft-Heinz mengatakan telah membuat tawaran untuk perusahaan. Unilever melonjak lebih dari 13,4 persen lebih tinggi di London.

Perusahaan nvestasi properti dan pengembangan SEGRO memanjat 3,1 persen setelah mengumumkan pendapatan meningkat dan mengatakan permintaan yang naik.

Perusahaan asuransi Jerman Allianz mengumumkan pembelian kembali saham pada Kamis malam dan melaporkan kenaikan tahunan 23 persen laba bersih untuk kuartal terakhir. Sahamnya ditutup oleh lebih dari 2,81 persen.

Produsen mobil Jerman Volkswagen juga bergerak lebih rendah pada hari Jumat setelah data baru menunjukkan penurunan penjualan di Tiongkok.

Dalam hal data, zona Eropa melihat angka investasi bersih meningkat pada bulan Desember sedangkan U.K. melihat penurunan bulanan ketiga mengejutkan dalam penjualan ritel.

Sementara itu, pada hari Jumat, menteri luar negeri G-20 bertemu di Bonn, Jerman dan Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau akan bertemu Kanselir Jerman Angela Merkel.

Harga minyak merosot sedikit pada hari Jumat karena meningkatnya persediaan global membebani harapan investor bahwa produsen mungkin akhirnya menyeimbangkan pasar.

Minyak mentah Brent diperdagangkan di sekitar $ 55,43 per barel pada hari Jumat tak lama setelah penutupan Eropa, turun 0,41 persen, sementara minyak mentah AS adalah sekitar $ 53,03 per barel, turun 0,62 persen.

Malam nanti akan dirilis data Consumer Confidence Februari yang diindikasikan terjadi penurunan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa untuk perdagangan selanjutnya akan melemah jika data Consumer Confidence melemah. Namun juga akan mencernati kondisi politik, laporan laba emiten, pergerakan bursa Wall Street dan harga minyak mentah.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here