Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Naik Tipis; Mingguan Merosot 1 Persen

486

Harga minyak mentah naik tipis pada akhir pekan Sabtu dinihari (18/02), dengan minyak mentah AS membukukan penurunan mingguan pertama dalam lima minggu, tertekan dolar yang lebih kuat, kenaikan pengeboran dan rekor persediaan di Amerika Serikat diimbangi upaya oleh produsen besar untuk memotong produksi untuk mengurangi berlimpahnya persediaan global.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) ditutup naik 4 sen atau 0,8 persen pada $ 53,40 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent diperdagangkan pada $ 55,72 per barel pada 02:36 ET (1936 GMT), 7 sen di atas penutupan terakhir mereka.

Perusahaan energi AS menambahkan kilang minyak selama minggu kelima berturut,  Baker Hughes mengatakan, memperpanjang pemulihan sembilan bulan sebagai pengebor mengambil keuntungan dari harga minyak mentah yang telah diselenggarakan sebagian besar lebih dari $ 50 per barel sejak OPEC sepakat untuk memangkas pasokan pada akhir November.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen lainnya, termasuk Rusia, sepakat untuk menurunkan produksi hampir 1,8 juta barel per hari (bph) pada paruh pertama 2017.

Diperkirakan kepatuhan OPEC sekitar 90 persen, dan Reuters melaporkan pada Kamis bahwa OPEC bisa memperpanjang perjanjian tersebut atau bahkan menerapkan pemotongan lebih dari Juli jika persediaan minyak mentah global gagal untuk turun ke tingkat yang ditargetkan.

Pasar AS akan ditutup pada Senin untuk liburan Hari Presiden.

Kedua benchmark berada di jalur untuk kerugian pada pekan ini. WTI berakhir minggu turun hampir 1 persen dan Brent untuk 1,7 persen jatuh.

Bensin berjangka AS memimpin kerugian,  merosot hampir 2 persen. Penyebaran bensin retak,  indikator kunci dari margin penyulingan, turun lebih dari 11 persen di awal sesi, mencapai posisi terendah satu tahun.

Meningkatnya produksi AS telah membantu meningkatkan persediaan minyak mentah dan bensin ke rekor tertinggi pekan lalu, di tengah goyahnya pertumbuhan permintaan untuk bahan bakar kendaraan.

Dolar naik menyusul hawkishnya proyeksi dari Ketua Federal Reserve Janet Yellen dan data AS mengejutkan yang kuat pada penjualan ritel dan harga konsumen. Sebuah penguatan AS dolar membuatnya lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya untuk membeli komoditas bermata uang dollar AS.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah untuk perdagangan selanjutnya akan terjadi tarik menarik dipengaruhi sentimen optimisme kelanjutan pemotongan produksi dan peningkatan produksi AS. Harga minyak mentah berpotensi bergerak dalam kisaran Resistance $ 53.90-$ 54.40, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 52.90-$ 52.40.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here