Harga Minyak Mentah Sesi Asia Tertekan Peningkatan Pasokan AS

399

Harga minyak mentah AS jatuh pada hari Jumat (24/02) di sesi Asia setelah data pemerintah yang dirilis di akhir sesi sebelumnya menunjukkan persediaan naik minggu lalu selama tujuh minggu berturut, meskipun kerugian diredam karena pertumbuhan persediaan jauh di bawah harapan.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate turun 4 sen, atau 0,07 persen, ke $ 54,41 per barel, setelah ditutup naik 1,6 persen pada sesi sebelumnya. Minyak WTI di jalur untuk kenaikan mingguan sebesar 1,8 persen, yang akan menjadi yang terkuat sepanjang tahun ini.

Harga minyak mentah berjangka Brent diperdagangkan turun 3 sen, atau 0,05 persen, pada $ 56,55. Kontrak naik 1,3 persen sen di sesi sebelumnya untuk menetap di $ 56,58, dan berada di jalur untuk kenaikan mingguan sekitar 1,1 persen.

Persediaan minyak mentah AS naik 564.000 barel dalam pekan sampai 17 Februari, untuk seminggu ketujuh, meskipun di bawah ekspektasi analis untuk peningkatan 3,5 juta barel, Administrasi Informasi Energi (EIA) mengatakan.

Organisasi Negara-negara dan produsen Pengekspor Minyak termasuk Rusia telah berjanji untuk mengurangi produksi sekitar 1,8 juta barel per hari (bph) untuk mengatasi banjir global yang telah membuat harga tertekan sejak 2014.

Sementara OPEC tampaknya menjalankan kesepakatan, namun produser yang bukan bagian dari kesepakatan, khususnya pengebor shale AS telah meningkatkan output, mendorong pertumbuhan persediaan di Amerika Serikat, konsumen minyak terbesar di dunia.

Tanda-tanda yang muncul terkait hal ini terjadi di Asia dengan pedagang menjual minyak yang diadakan di kapal tanker yang berlabuh Malaysia, Singapura dan Indonesia, Reuters melaporkan pada hari Jumat.

Lebih dari 12 juta barel minyak telah diambil keluar dari penyimpanan di kapal tanker berlabuh di negara-negara Asia Tenggara bulan ini, demikian pengiriman data di Thomson Reuters Eikon.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah untuk perdagangan selanjutnya berpotensi turun dengan peningkatan produksi AS. Harga minyak mentah berpotensi bergerak dalam kisaran Support $ 53.90-$ 53.40, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 53.90-$ 54.40.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here