Harga Minyak Mentah Sesi Asia Naik, Peningkatan Persediaan AS Menurun

599

Harga minyak mentah naik pada perdagangan hari Senin (27/02) di sesi Asia, dengan optimisme bahwa kelebihan pasokan global mulai mereda, dengan perkiraan kenaikan persediaan AS merupakan yang terkecil selama beberapa bulan.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate naik 0,1 persen menjadi $ 54,04 per barel.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent minyak mentah naik 0,2 persen menjadi $ 56,09 per barel,

Harga minyak jatuh pada Jumat setelah data Administrasi Informasi Energi AS menunjukkan persediaan minyak mentah AS naik untuk minggu ketujuh berturut-turut.

Tetapi pasar telah didukung dalam kisaran ketat $ 4 sampai $ 5 sejak November, ketika Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen lainnya sepakat untuk memotong produksi.

ANZ dalam catatannya menyatakan data EIA menunjukkan kenaikan persediaan 564.000 barel menjadi 518.700.000 pekan lalu, namun itu adalah peningkatan terendah selama beberapa bulan. Jika tren impor ini lebih rendah dan keuntungan yang lebih kecil dalam persediaan berlanjut selama beberapa minggu mendatang, itu akan menunjukkan bahwa pemotongan produksi yang dipimpin OPEC mulai berdampak.

Catatan kepatuhan OPEC dengan kesepakatan telah mengejutkan pasar, dan anggota yang paling lamban Uni Emirat Arab dan Irak, telah berjanji untuk mengejar ketinggalan dengan target mereka.

Badan Energi Internasional menempatkan kepatuhan rata-rata OPEC pada rekor 90 persen pada Januari, dan berdasarkan rata-rata survei produksi Reuters, berada di 88 persen.

Manajer uang mengangkat posisi panjang minyak mentah AS bersih dan posisi pilihan dalam seminggu sampai 21 Februari, untuk rekor tertinggi, berdasarkan data akan kembali ke tingkat 2009 setidaknya, Commodity Futures Trading Commission (CFTC) AS, menyatakan Jumat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah untuk perdagangan selanjutnya berpotensi naik jika optimisme pemotongan produksi terus meningkat. Harga minyak mentah berpotensi bergerak dalam kisaran Resistance $ 54.50-$ 55.00, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 53.50-$ 53.00.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here