Regulator Pasar Valas Tiongkok Perkuat Pengawasan

749

Regulator FX Tiongkok mengatakan pada hari Senin bahwa akan memperkuat pengawasan pasar valuta asing pada tahun 2017, sementara meningkatkan transparansi kebijakan dan mempromosikan pembukaan lebih lanjut dari pasar keuangan.

Pihak berwenang Tiongkok telah mengambil tindakan dalam beberapa bulan terakhir untuk mengekang pelarian modal dari negara untuk mendukung melemahnya mata uang yuan, ketika mencoba untuk menarik lebih banyak investasi asing.

Pan Gongsheng, kepala Administrasi Negara Valuta Asing (SAFE), mengatakan bahwa pasar valuta asing Tiongkok relatif stabil dan arus modal lintas batas menjadi lebih seimbang, menurut sebuah pernyataan yang dipasang di situsnya.

SAFE baru-baru ini menemukan bank informal di kota Tiongkok selatan Shenzhen melibatkan 50 miliar yuan ($ 7,3 miliar), dan kasus-kasus perusahaan menggunakan dokumen palsu dan penawaran dagang palsu untuk mentransfer valuta asing di luar negeri.

Tahun lalu, polisi Tiongkok merazia lebih dari 380 bank informal, yang melibatkan lebih dari 900 miliar yuan ($ 131 miliar), dan menangkap lebih dari 800 tersangka, Kementerian Keamanan Publik mengatakan dalam sebuah pernyataan online yang diterbitkan pada hari Minggu.

“Bank informal telah menjadi saluran utama yang digunakan untuk pencucian uang dan mentransfer dana ilegal lintas batas ,” kata kementerian itu.

“(Ini) menciptakan dana ‘lubang hitam’ besar, sangat mengganggu ketertiban pengawasan keuangan normal dan membahayakan keselamatan ekonomi bangsa.”

Cadangan devisa Tiongkok tiba-tiba jatuh di bawah diawasi ketat tingkat $ 3 triliun pada bulan Januari untuk pertama kalinya dalam hampir enam tahun.

Tetapi penurunan Januari adalah yang terkecil dalam tujuh bulan, menunjukkan tindakan keras Tiongkok baru pada arus keluar tampaknya bekerja, setidaknya untuk saat ini.

Sebuah mundurnya dalam dolar setelah rally multi-bulan juga telah membantu mengurangi tekanan pada yuan dan mata uang negara berkembang lainnya, meskipun sebagian besar analis memperkirakan tekanan depresiasi untuk berlanjut segera setelah bank sentral AS melanjutkan beberapa kenaikan suku bunga tahun ini.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here