Kesepakatan $2,33 Miliar Peugeot-General Motors Membeli Opel dan Vauxhall

671

General Motors Co menjual bisnis mobil Eropa yang merugi, termasuk Jerman Opel dan merek Inggris Vauxhall, kepada kelompok mobil PSA Perancis.

Kesepakatan 2,2 miliar euro ($ 2,33 miliar) diumumkan hari Senin (06/03) di Paris oleh GM dan PSA, pembuat mobil Peugeot dan Citroen, yang akan memperkuat kembali industri dan menciptakan pembuat mobil Eropa No 2 setelah Volkswagen. Perusahaan gabungan bisa membuat 5 juta mobil per tahun.

PSA akan bekerja sama dengan bank Perancis BNP Paribas dalam pembelian, yang memperkirakan mengambil lebih dari 12 fasilitas manufaktur yang mempekerjakan sekitar 40.000 orang, menurut sebuah pernyataan bersama oleh perusahaan.

Di tengah kekhawatiran tentang hilangnya pekerjaan di beberapa negara, CEO PSA Carlos Tavares berjanji untuk menjaga komitmen GM yang ada untuk pekerja.

GM akan mempertahankan pusat manufaktur di Turin, Italia. GM dan PSA, yang telah memiliki kegiatan bersama di masa lalu, akan terus bekerja sama pada teknologi mobil listrik dan menjaga perjanjian pasokan yang ada pada beberapa model Buick.

Pembelian tersebut menandai perubahan besar bagi PSA, yang ditebus hanya tiga tahun yang lalu oleh investor negara Tiongkok dan Perancis. CEO Tavares berharap untuk keberhasilannya di PSA dapat dilakukan untuk penghematan serupa di Opel, memotong biaya melalui skala dan menggunakan kapasitas pabrik yang lebih baik.

Kesepakatan itu menunjukkan kepala GM Mary Barra telah memutuskan keuntungan lebih penting daripada pangsa pasar. GM belum mengubah keuntungan setahun penuh di Eropa sejak tahun 1999.

“Untuk GM, ini merupakan langkah besar dalam pekerjaan yang sedang berlangsung yang mendorong peningkatan kinerja dan mempercepat momentum kami,” Chairman & CEO General Motors Co Mary Barra mengatakan dalam pernyataan itu.

Kesepakatan dan aturan persetujuan diharapkan akan selesai pada akhir tahun ini.

Langkah ini akan memberikan akses teknologi dan skala PSA yang lebih besar untuk menyebarkan teknik dan biaya lainnya. Perusahaan mengatakan mereka mengharapkan penghematan tahunan sebesar 1,7 miliar euro pada 2026.

Doni/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here