Tiongkok Perlambat Pertumbuhan Ekonomi Tahun 2017 Pada 6,5 Persen

669

Pemerintah Tiongkok memproyeksikan pertumbuhan ekonomi sekitar 6,5 persen pada tahun 2017 karena terus menerapkan kebijakan fiskal proaktif dan mempertahankan kebijakan moneter yang prudent, demikian pernyataan Perdana Menteri Tiongkok, Li Keqiang pada hari Minggu (05/03).

Pemimpin puncak di Kongres Rakyat Nasional mentolerir pertumbuhan ekonomi sedikit lebih lambat tahun ini untuk memberi mereka lebih banyak ruang untuk mendorong reformasi untuk menyelesaikan kenaikan dalam utang.

Sebuah lonjakan pinjaman dan peningkatan belanja pemerintah tahun lalu telah memicu kekhawatiran tentang tingkat utang yang tinggi dan pasar perumahan yang berlebihan.

Produk domestik bruto resmi tumbuh 6,7 persen pada tahun 2016, paling lambat dalam 26 tahun, tetapi dalam kisaran target pemerintah 6,5 hingga 7 persen.

Bahwa target pertumbuhan 6,5 persen “diperlukan untuk mencapai tujuan kerja,” kata Li dalam sambutannya.

Pemerintah Tiongkok mengumumkan rencana pekerjaan ambisius, termasuk untuk memastikan bahwa setiap keluarga memiliki setidaknya satu pencari nafkah, yang merupakan kunci terkait pemotongan pekerjaan di perusahaan besar milik negara.

Saat pemerintah bergerak menjauh dari pertumbuhan yang dipimpin manufaktur, Beijing bertugas cepat menemukan pekerjaan baru bagi jutaan pekerja, atau risiko kemungkinan kerusuhan sosial sebagai pengangguran meningkat.

Tiongkok mengatakan mereka mengharapkan 11 juta pekerjaan urban baru akan dibuat tahun ini, tapi yang masih dekat dengan 15 juta pekerja baru perkiraan pemerintah akan memasuki pasar, menurut sambutannya. Pemerintah akan terus fokus pada sektor batubara dan baja, dengan rencana untuk mengurangi kapasitas produksi baja.

Namun para ahli juga skeptis dari gagasan bahwa tingkat pertumbuhan ekonomi tertentu akan “dibutuhkan” untuk alasan pekerjaan. Bahkan ada yang mengatakan ini tidak masuk akal secara ekonomi, tapi sangat jelas ada kaitan politik. Diperlukan pertumbuhan PDB lebih besar ketika angkatan kerja benar-benar berkembang, sebagai lawan kontraksi saat ini.

Meskipun pertumbuhan PDB adalah ukuran secara luas yang dicermati untuk meramalkan keadaan ekonomi Tiongkok, pengukuran yang juga secara rutin dipertanyakan oleh para ahli di luar.

Tidak pernah ada bukti definitif bahwa data ekonomi negara itu dibesar-besarkan, tapi teori secara luas dipegang mengatakan bahwa Biro Nasional Statistik Tiongkok akan melebih-lebihkan pertumbuhan dalam upaya stabilitas untuk menyembunyikan kebenaran tentang ekonomi melambat. Jadi, bukannya mengandalkan laporan pemerintah, Pengamat Tiongkok menganalisis ukuran lainnya untuk gambaran yang lebih lengkap dari GDP negara itu.

Li juga mengatakan pada pembukaan pertemuan tahunan parlemen Tiongkok bahwa akan mendorong maju dengan reformasi sisi penawaran tahun ini dan mencapai kemajuan baru dalam penyesuaian struktural di bidang utama.

Tiongkok juga akan mengambil langkah-langkah untuk mengendalikan risiko dan menjamin keamanan di sektor keuangan, kata Perdana Menteri.

Tiongkok harus memiliki tingkat yang lebih tinggi terkait kewaspadaan terhadap risiko dari aset non-performing, default utang, shadow banking dan finance internet, kata Li. Ini juga terus akan mendorong maju dengan de-leveraging tahun ini, terutama di sektor korporasi non-keuangan, tambahnya.

Tiongkok juga berencana untuk mendorong maju dengan sekuritisasi aset dan swap utang terhadap ekuitas tahun ini.

Tiongkok akan terus menerapkan kebijakan berdasarkan kota-untuk mengurangi persediaan real estat, terutama di kota-kota lapisan ketiga dan keempat.

Pada hari Minggu, negara juga menetapkan target defisit anggaran sebesar 3 persen dari produk domestik bruto untuk 2017, kata kementerian keuangan dalam rencana kerja, sejalan dengan target yang ditetapkan tahun sebelumnya.

Tiongkok menetapkan target defisit fiskal untuk tahun 2,38 triliun yuan ($ 345,16 miliar ). Tahun lalu, Beijing menetapkan target defisit 2016 anggaran sebesar 3 persen dari PDB.

Li juga mengatakan dalam sambutannya bahwa Tiongkok dengan tegas akan menentang dan aktifitas untuk upaya kemerdekaan Taiwan.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here