RBA Pertahankan Suku Bunga Australia Tidak Berubah pada 1,5 Persen

492

Bank sentral Australia mempertahankan suku bunga tidak berubah pada Selasa (07/03), melihat sedikit kebutuhan untuk menawarkan bantuan tambahan untuk ekonomi setelah rebound pada pertumbuhan, sambil berpegang pada garis-hati pada kenaikan harga rumah.

Reserve Bank of Australia (RBA) mempertahankan suku bunga acuan tetap pada rekor rendah 1,50% seperti yang diperkirakan oleh para ekonom. RBA telah mempertahankan suku bunga tidak berubah sejak Agustus.

Gubernur RBA Philip Lowe menyatakan dengan menjalankan sikap kebijakan tidak berubah pada pertemuan ini akan konsisten dengan pertumbuhan yang berkelanjutan dalam perekonomian dan pencapaian sasaran inflasi dari waktu ke waktu.

RBA baru-baru ini memperkirakan pertumbuhan produk domestik bruto dari 3% pada 2017 karena ekonomi tertekan investasi pertambangan yang jatuh dan sebagai volume ekspor naik melalui melonjaknya penjualan gas ke Asia. Ekonomi tumbuh 1,1% pada kuartal keempat, rebound dari kontraksi 0,5% pada kuartal ketiga. Survei bisnis terbaru juga menunjukkan meningkatnya kepercayaan di kalangan pengusaha.

Banyak ekonom berpikir bank melakukan pemotongan tarif pada siklus ini, meskipun kemungkinan untuk mempertahankan suku bunga rendah untuk beberapa waktu, dengan inflasi masih jauh di bawah target yang diinginkan 2-3%.

Lowe baru-baru ini mengatakan bahwa suku bunga KPR yang lebih rendah akan berisiko mendorong pertumbuhan utang rumah tangga yang sudah mencapai rekor, membuat perekonomian lebih rapuh.

“Kondisi di pasar perumahan bervariasi di seluruh negeri. Di beberapa pasar, kondisi yang kuat dan harga meningkat dengan cepat,” kata Lowe mengatakan Selasa.

Lowe menjadi gubernur bank sentral pada bulan September dan segera ditandai keprihatinan tentang utang rumah tangga dan risiko dalam perekonomian.

“Terlalu banyak meminjam hari ini bisa menciptakan masalah untuk besok, karena utang harus dilunasi,” kata Lowe dalam parlemen bulan lalu. “Ini juga sesuatu yang kita butuhkan untuk dicermati dengan hati-hati.”

Harga properti Sydney telah berada di bawah sorotan, meningkat hampir 18% pada tahun lalu, sementara pinjaman kepada investor properti terus tumbuh.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here