Pertumbuhan Ekonomi Jepang Q4 Meningkat

603

Ekonomi Jepang tumbuh lebih dari sebelumnya pada kuartal keempat sebagai belanja modal tumbuh tercepat dalam hampir tiga tahun, demikian rilis pemerintah Jepang, Rabu (08/03).

Ekonomi tumbuh 1,2 persen secara tahunan pada bulan Oktober-Desember, kurang dari estimasi median pertumbuhan tahunan 1,6 persen tetapi lebih dari pembacaan awal ekspansi tahunan 1,0 persen.

Angka tersebut diterjemahkan ke dalam pertumbuhan kuartal-ke-kuartal dari 0,3 persen, dibandingkan pembacaan awal pertumbuhan 0,2 persen dan perkiraan median untuk pertumbuhan 0,4 persen.

Sebuah kecepatan yang lebih kuat dari pertumbuhan akan menjadi keuntungan untuk pemerintah sebagai pembuat kebijakan telah mengandalkan peningkatan investasi bisnis untuk mendorong ekspansi masa depan dan meningkatkan produktivitas rendah.

Namun, pertumbuhan ini masih tidak cukup kuat untuk menghasilkan inflasi berkelanjutan yang Bank of Japan inginkan, dan risiko meningkatnya proteksionisme bisa mencegah eksportir Jepang dari menaikkan upah, yang dipandang sebagai kunci untuk meningkatkan konsumsi dan kegiatan ekonomi di dalam negeri.

Konsumsi swasta tercatat meningkat pada bulan Oktober-Desember, sama dengan data awal. Pengeluaran rumah tangga lamban telah membuat negara dalam deflasi berkepanjangan dan menjadi tantangan utama bagi BOJ dalam memenuhi tujuan harga 2 persen-nya melalui program pembelian obligasi besar-besaran.

Rumah tangga memotong pengeluaran untuk 11 bulan berturut pada Januari bahkan saat pasar kerja diperketat lebih lanjut, data terpisah menunjukkan awal bulan ini. Konsumsi pribadi berkontribusi untuk sekitar 60 persen dari PDB.

Komponen belanja modal dari PDB naik 2,0 persen dari kuartal sebelumnya, yang lebih dari perkiraan untuk pertumbuhan 1,7 persen, dan lebih cepat dari awal 0,9 persen.

Data revisi menunjukkan belanja modal tumbuh tercepat sejak kenaikan kuartalan 2,3 persen pada Januari-Maret 2014.

Peningkatan investasi dari sektor real estate, perusahaan konstruksi, perusahaan pengolahan makanan dan mesin elektronik melaju keuntungan dalam capex, seorang pejabat Kantor Kabinet menyatakan kepada Reuters.

Beberapa ekonom memperkirakan belanja modal untuk meningkat lebih lanjut sebagai perusahaan akan segera harus mulai berinvestasi dalam peralatan yang lebih efisien untuk menangani penyusutan pekerja sebagai bertambahnya usia.

Namun, kebijakan ekonomi AS menimbulkan risiko, karena perusahaan tiba-tiba bisa berubah berhati-hati pada capex jika Presiden AS Donald Trump mengadopsi kebijakan perdagangan proteksionis. Ada juga kekhawatiran bahwa proteksionisme bisa merugikan ekspor Jepang.

Setelah belanja modal, ekspor neto adalah kedua terbesar dari pertumbuhan pada kuartal keempat, data revisi menunjukkan.

Namun, ditambahnya kontribusi 0,2 persen dari ekspor neto tidak berubah dari angka sementara, yang menimbulkan pertanyaan tentang kekuatan permintaan eksternal.

Doni/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here