Harga Minyak Mentah Sesi Asia Rebound Dengan Bargain Hunting

537

Harga minyak mentah AS rebound pada perdagangan sesi Asia, Jumat siang (10/03) terpicu aksi beli setelah jatuh di bawah $ 50 per barel untuk pertama kalinya sejak Desember di sesi sebelumnya, tertekan oleh kekhawatiran kelebihan pasokan global yang terus-menerus.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) naik 32 sen atau 0,65 persen, ke $ 49,51 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 31 sen atau 0,59 persen, menjadi $ 52,50 per barel. Pada hari Kamis, Brent turun 92 sen, atau 1,7 persen, pada $ 52,19 per barel, setelah merosot 5 persen sehari sebelumnya di penurunan persentase terbesar dalam setahun.

Minyak mentah AS jatuh di bawah $ 50 pada Kamis untuk pertama sejak pertengahan Desember, ketika produsen OPEC dan kelompok negara-negara lain termasuk Rusia menyepakati pemotongan produksi untuk mengakhiri dua tahun harga menurun.

Tapi kepercayaan pasar yang telah naik menjadi turun setelah perusahaan minyak serpih AS mengebor lebih banyak sumur dan sebagai pasokan tetap tinggi.

Data menunjukkan pasokan minyak mentah di Amerika Serikat, konsumen minyak terbesar dunia, membengkak sebesar 8,2 juta barel pekan lalu ke rekor 528.400.000 barel.

Pengeboran AS juga telah naik, dengan produsen berencana untuk memperluas produksi minyak mentah di North Dakota, Oklahoma dan daerah shale lainnya, sedangkan Permian, ladang minyak terbesar di Amerika, telah melihat produksi yang melompat.

Pejabat senior bidang energi Arab Saudi mengatakan kepada perusahaan-perusahaan minyak AS yang independen dalam pertemuan tertutup pekan ini bahwa mereka tidak boleh berasumsi OPEC akan memperpanjang peredaman produksi untuk mengimbangi kenaikan produksi dari ladang serpih AS, dua sumber industri mengatakan kepada Reuters, Kamis.

Menteri energi dan eksekutif minyak senior akan bertemu pekan ini di CERAWeek di Houston, AS pertemuan terbesar dari industri minyak.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik jika aksi bargain hunting terus berlanjut. Namun peningkatan persediaan AS masih mengancam harga. Harga minyak mentah berpotensi bergerak dalam kisaran Resistance $ 50.00-$ 50.50, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 49.00-$ 48.50.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here