Pemecatan Presiden Park Geun-hye Pulihkan Pasar Korea Selatan

667

Park Geun-hye menjadi presiden pertama Korea Selatan yang digulingkan melalui impeachment setelah panel hakim pada Jumat (10/03) menegaskan mosi untuk memecat Park akibat salah satu skandal terbesar menjajakan pengaruh bangsa.

Mahkamah Konstitusi Korea Selatan, badan independen yang mengkhususkan diri dalam hal konstitusi, menerima keputusan impeachment yang disahkan di parlemen tahun lalu, yang berarti Park harus segera keluar dari kantor kepresidenan.

Putusan Jumat saat ini memicu putaran pemilihan khusus untuk mengganti Park dalam 60 hari ke depan. Calon presiden, di antaranya Moon Jae-in dari kiri-tengah Partai Demokrat Korea memimpin dalam popularitas, sekarang menunggu tanggal pemilihan, dikabarkan sekitar akhir April atau awal Mei, menurut media lokal.

Park melanggar hukum Korea dengan memungkinkan teman dekatnya Choi Soon-sil untuk mencampuri urusan negara, Mahkamah mengatakan, menurut Yonhap News.

Menghadapi tuduhan yang mencakup penyuapan dan pelanggaran kedaulatan, Park dituduh berkolusi dengan Choi untuk mengamankan jutaan dolar dalam suap dari perusahaan terbesar di negara itu dan memungkinkan Choi, seorang warga sipil, untuk campur tangan dalam urusan negara. Park telah meminta maaf, tapi membantah melakukan kesalahan.

Semua delapan hakim Mahkamah setuju, Reuters melaporkan pada hari Jumat. Persetujuan hanya diperlukan dari setidaknya enam hakim untuk meluluskan keputusan tersebut.

Polisi siaga tinggi menjelang keputusan hari Jumat di tengah kemarahan publik yang meningkat terhadap kepala negara.

Badan Kepolisian Nasional mengirim sekitar 20.000 petugas polisi dalam mengantisipasi potensi bentrokan kekerasan baik sebagai pendukung dan pengkritik Park berkumpul di luar gedung Pengadilan di pusat kota Seoul menjelang keputusan, media lokal melaporkan.

Sejak berita tentang skandal itu muncul pada bulan Oktober, ekonomi terbesar keempat di Asia telah diguncang oleh demonstrasi massa jalanan sebagai warga negara menuntut pengunduran diri Park.

Pemimpin Korea Selatan yang terakhir yang menghadapi impeachment adalah Presiden Roh Moo-hyun pada tahun 2004, tetapi Mahkamah Konstitusi telah menolak keputusan. Namun tidak seperti kasus Roh ini , opini publik memainkan peran kunci dalam pemecatan Park.

Sebuah jajak pendapat Gallup Korea dilakukan pekan lalu mengungkapkan 77 persen responden yang mendukung impeachment, menempatkan beban berat pada Pengadilan untuk memenuhi permintaan warga, menurut ahli strategi.

Negara ekonomi terbesar keempat di Asia peringkat ke-52 dari 176 negara pada indeks korupsi Transparency International 2016, dengan organisasi memperingatkan bahwa korupsi di tingkat tertinggi dari pemerintah dan bisnis tetap menjadi isu penting.

Dengan impeachment Park diharapkan akan membuka jalan untuk pemerintahan yang lebih transparan ke depan.

Keputusan impeachment ini meredakan ketidakpastian politik di Korea Selatan dan memberikan kecerahan dalam pasar keuangan dan saham Korea Selatan.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here