Rupiah Akhir Pekan Bullish dan Cetak Penguatan Mingguan

1117

Mengakhiri perdagangan pasar valas  akhir pekan (10/3),  pergerakan rupiah yang negatif awal perdagangan berhasil dipangkas setelah posisi dollar AS di pasar spot global sedang alami tekanan jual terhadap banyak rival utamanya jelang rilis data NFP malam nanti. Secara mingguan rupiah berhasil menguat setelah pekan lalu masuk dalam zona merah.

Pergerakan kurs rupiah di pasar spot sore  ini bergerak positif dengan posisi penguatan 0,10%  dari akhir perdagangan sebelumnya dan kini bergerak pada kisaran Rp13376/US$ setelah  dibuka kuat pada level Rp13393/US$. Namun untuk kurs Jisdor dan kurs transaksi antar bank yang ditetapkan Bank Indonesia hari ini  lebih lemah dari perdagangan sebelumnya.

Penguatan rupiah terhadap dollar AS yang terbatas akhirnya membuat modal asing lebih banyak keluar bursa sehingga tercetak  net sel  Rp58 miliar lebih. Dan tekanan jual   investor asing tersebut turut menekan  IHSG yang berakhir bearish.

Lihat: IHSG 10 Maret dan Sepanjang Minggu Masuk Zona Merah

Untuk pergerakan kurs Rupiah perdagangan awal pekan depan, analyst Vibiz Research Center memperkirakan menguat oleh  proyeksi  pergerakan dollar AS yang terkoreksi di akhir perdagangan malam ini.

Joel/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor : Jul Allens

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here