Pemerintah Tiongkok Optimis Ekonomi Januari-Februari Meningkat

586

Risiko penurunan tajam dalam perekonomian Tiongkok telah mereda, demikian kepala pusat penelitian pemerintah mengatakan pada hari Minggu (12/03), menambahkan negara telah bergeser melalui pola perlambatan “L-shape” menuju pertumbuhan “horisontal” saat ini.

Ekonomi Tiongkok tumbuh 6,7 persen tahun lalu, menurut pemerintah, laju paling lambat dalam 26 tahun. Negara mencapai target pertumbuhan dengan dukungan dari rekor pinjaman bank, lonjakan perumahan spekulatif dan miliaran investasi pemerintah.

Tapi saat Beijing bergerak untuk mendinginkan pasar perumahan, perlambatan kredit baru dan pengetatan belanja, maka Tiongkok harus lebih bergantung pada konsumsi domestik dan investasi swasta. Pemerintah pekan lalu memangkas target pertumbuhan ekonomi menjadi sekitar 6,5 persen untuk tahun ini.

Li Wei, direktur Development Research Centre of the State Council, kabinet Tiongkok, mengatakan banyak tanda-tanda ekonomi positif yang muncul dalam negeri dan internasional, dan risiko penurunan besar dalam pertumbuhan ekonomi telah “jelas menurun”.

Pembangunan ekonomi Tiongkok telah bergeser dari bentuk L menjadi bentuk horisontal, demikian kantor berita resmi Xinhua, mengutip komentar Li di sela-sela sidang tahunan parlemen Tiongkok.

Kecenderungan horisontal menunjuk ke pembangunan stabil jangka panjang, tetapi tidak menghilangkan kemungkinan fluktuasi jangka pendek, atau berarti transformasi ekonomi selesai, kata Li. “Ekonomi kita masih memiliki banyak kesulitan untuk menyelesaikan, jadi kita harus mempersiapkan diri untuk menanggapi munculnya risiko yang mungkin relatif besar,” kata Li.

Sebelumnya pada hari Minggu, wakil ketua perencana ekonomi negara mengatakan produksi industri Tiongkok tumbuh lebih dari 6 persen pada bulan Januari dan Februari, dan bahwa tingkat pengangguran berbasis survei di 31 kota besar adalah sekitar 5 persen untuk dua bulan.

Wakil Ketua National Development and Reform Commission (NDRC) Ning Jizhe memberi perkiraan, yang sesuai dengan harapan untuk data resmi ditetapkan akan diterbitkan pada hari Selasa.

Pertumbuhan investasi aset tetap terus berpacu dengan beberapa bulan terakhir tahun lalu, kata Ning. “Pertumbuhan ekonomi Tiongkok masih terutama bergantung pada permintaan domestik,” katanya.

Data Januari dan Februari akan dirilis bersama dalam upaya untuk memuluskan faktor musiman yang disebabkan oleh waktu liburan Tahun Baru Imlek yang panjang, yang dimulai pada akhir Januari tahun ini, tetapi jatuh pada bulan Februari tahun lalu.

Tiongkok secara tak terduga membukukan kesenjangan perdagangan pertama dalam tiga tahun pada bulan Februari sebagai lonjakan konstruksi mendorong impor jauh lebih tinggi dari yang diharapkan. Bahwa pembacaan optimis impor memperkuat pandangan bahwa kegiatan ekonomi di Tiongkok naik dalam dua bulan pertama tahun ini.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center 
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here