Harga Produsen Januari AS Naik Tertinggi 5 Tahun

640
Vibizmedia Photo

Inflasi di tingkat grosir AS membukukan kenaikan terbesar pada bulan Januari sejak 2012, didorong oleh kenaikan harga bensin.

Producer Price Index melonjak 0,6% pada bulan Januari, kata pemerintah, Selasa (14/03), menandai kemajuan terbesar sejak musim gugur 2012. Ekonom yang disurvei MarketWatch memperkirakan kenaikan 0,3%.

united-states-producer-prices

Beberapa tekanan inflasi sederhana meningkat setelah beberapa tahun harga lemah atau menurun. Selama 12 bulan terakhir biaya grosir telah meningkat 1,6%, namun baru-baru ini satu tahun yang lalu mereka pada dasarnya negatif.

Jika harga terus naik, Federal Reserve bisa mengambil pendekatan yang lebih agresif untuk menaikkan suku bunga untuk memadamkan setiap potensi inflasi yang melebihi target 2% sampai 2,5% bank sentral, berdasarkan ukuran lebih luas dari inflasi.

Kenaikan terbaru dalam harga grosir, seperti penurunan besar pada tahun 2015, telah dibesar-besarkan oleh rebound dalam biaya minyak. Harga gas grosir melonjak hampir 13% pada bulan Januari.

Jika makanan, energi dan margin ritel yang dikeluarkan, indeks PPI inti lebih stabil naik lebih kecil 0,2%. Ukuran inti mendapat perhatian lebih dari investor.

Harga produsen inti telah naik 1,6% pada tahun lalu, turun dari tertinggi dua tahun sebesar 1,8% dua bulan lalu.

Namun biaya banyak barang grosir lain selain dari energi sedikit berubah, dan harga makanan, pengeluaran rumah tangga besar, datar dibandingkan dengan tahun sebelumnya.

Namun, harga barang baku dan sebagian selesai meningkat tajam pada bulan Januari, menandakan biaya grosir agak lebih tinggi di bulan depan. Harga bensin yang lebih tinggi akhirnya menyaring ke dalam ekonomi yang lebih luas dan menempatkan lebih banyak tekanan pada keuangan rumah tangga di Amerika.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here