Bursa Seoul 15 Maret Berakhir Datar Menantikan Keputusan Suku Bunga AS

662
Photo by Vibizmedia

Pada penutupan perdagangan bursa saham Korea Selatan Rabu (15/03), indeks Kospi berakhir datar, turun tipis -0,78 poin atau -0,04 persen pada 2133.00. Bursa Saham Korea Selatan ditutup sedikit lebih rendah pada hari Rabu, tergelincir dari hampir tertinggi dua tahun pada sesi sebelumnya, karena profit taking investor menjelang keputusan suku bunga AS oleh Federal Reserve AS.

KOSPI telah naik mantap karena investor asing terus meraup saham-saham lokal, memperluas aksi beli untuk hari kedelapan berturut-turut sebagai meredanya kekacauan politik, setelah Mahkamah Konstitusi memutuskan pekan lalu untuk menggulingkan mantan Presiden Park Geun-hye. Parl diberhentikan oleh parlemen pada 9 Desember dengan dugaan Park membiarkan teman dekat mencampuri urusan negara, berkolusi dengan dia untuk memeras uang dari konglomerat dan lain-lain.

Investor hari ini berhati-hati menjelang keputusan suku bunga AS dinihari nanti, yang diindikasikan terjadi kenaikan suku bunga AS.

Pelemahan bursa Seoul juga terpengaruh meningkatnya pengangguran di Korea Selatan.

Tingkat pengangguran Korea Selatan naik tinggi lebih dari tujuh tahun pada Februari di tengah pengangguran kaum muda meningkat, data pemerintah menunjukkan Rabu (15/03).

Tingkat pengangguran di ekonomi terbesar keempat di Asia ini mencapai 5 persen bulan lalu, naik tipis 0,1 persen dari bulan yang sama tahun lalu, menurut laporan yang disusun oleh Statistik Korea.

Lihat : Tingkat Pengangguran Februari Korea Selatan Naik Tertinggi 7 Tahun

Pada akhir perdagangan saham Samsung Electronics naik 0,1 persen menjadi berakhir pada rekor tinggi baru dari 2.070.000 won.

Tapi afiliasi lainnya melemah menyusul lonjakan sehari sebelumnya. Pada hari Selasa, mereka melonjak di tengah berita bahwa kelompok usaha terbesar bangsa tetap teguh dalam mendorong rencana untuk transisi ke struktur perusahaan induk, terlepas dari kekosongan kepemimpinan yang disebabkan oleh penahanan de facto pemimpin utamanya, Lee Jae-yong.

Samsung C & T, yang secara de facto sebagai perusahaan holding dari Samsung, turun 0,76 persen menjadi berakhir pada 131.000 won, dan Samsung Life Insurance, perusahaan asuransi non-kelompok jiwa, juga turun 0,44 persen menjadi berakhir pada 113.500 won.

Saham Hyundai Motor, produsen mobil terkemuka di negara itu, naik 0,34 persen pada 149.500 won. Saham SK hynix, pembuat chip utama, menumpahkan 2,98 persen menjadi 48.800 won.

Saham LG Electronics, pembuat alat rumah utama, adalah 1,04 persen lebih tinggi pada 67.800 won di tengah harapan bahwa smartphone high-end terbaru, G6, akan terjual lebih dari yang diharapkan.

Saham SK Telecom, No 1 operator seluler, maju 4,89 persen menjadi berakhir pada 257.500 won.

Saham perbankan mengakhiri bullish mereka dalam beberapa sesi terakhir. Saham KB Financial turun 0,39 persen menjadi berakhir pada 51.400 won, sementara saham Shinhan Financial turun 0,6 persen menjadi berakhir pada 49.400 won.

Mata uang lokal ditutup pada 1,143.60 won terhadap dolar AS, naik 5,2 won dari penutupan sesi sebelumnya.

Sedangkan indeks Kospi berjangka terpantau naik 0,60 poin atau 0,22 persen pada 278.60, naik dibandingkan penutupan perdagangan sebelumnya pada 278.00.

Dinihari nanti akan diumumkan keputusan suku bunga AS oleh Federal Reserves AS, yang diindikasikan secara luas akan terjadi peningkatan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Seoul akan bergerak lemah tertekan kenaikan suku bunga AS. Indeks diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support 274.49-271.18, dan jika naik akan menembus kisaran Resistance 280.84-283.89.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here