Tingkat Pengangguran Februari Korea Selatan Naik Tertinggi 7 Tahun

601

Tingkat pengangguran Korea Selatan naik tinggi lebih dari tujuh tahun pada Februari di tengah pengangguran kaum muda meningkat, data pemerintah menunjukkan Rabu (15/03).

Tingkat pengangguran di ekonomi terbesar keempat di Asia ini mencapai 5 persen bulan lalu, naik tipis 0,1 persen dari bulan yang sama tahun lalu, menurut laporan yang disusun oleh Statistik Korea.

Dari bulan sebelumnya, tingkat juga melonjak 1,2 persen dari 3,8 persen.

Angka tersebut menandai tertinggi sejak Januari 2010 ketika menabrak 5 persen, sementara itu juga mencatat 16 tahun tinggi di antara semua angka Februari.

Jumlah pengangguran pada Februari mencapai semua waktu tinggi dari 1,35 juta secara musiman disesuaikan, di tengah laju optimis jumlah orang yang aktif secara ekonomi di negara itu.

Jumlah orang yang dipekerjakan mencapai 25.780.000 pada bulan Februari, naik 371.000 dari tahun sebelumnya, yang terbesar dalam enam bulan.

Tingkat pengangguran untuk orang-orang muda, berusia antara 15 dan 29, mencapai 12,3 persen bulan lalu, turun sedikit dari rekor 12,5 persen dihitung tahun sebelumnya tapi naik tajam dari bulan Januari 8,6 persen.

Statistik Korea mengatakan tingkat pengangguran rekor tinggi pada bulan Februari datang sebagai sejumlah besar senior perguruan tinggi membanjiri pasar kerja setelah lulus. Orang-orang ini berkompetisi di pasar yang sudah ketat dengan pencari kerja muda dan tua yang ada.

“Biasanya, tingkat pengangguran naik selama periode Januari-Februari, yang tumpang tindih dengan liburan kuliah musim dingin dan kelulusan,” kata Bin Hyun-joon, kepala divisi statistik badan ketenagakerjaan.

Dia menunjukkan bahwa banyak orang muda juga diterapkan untuk ujian pelayanan sipil pada pertengahan Februari, mendorong tingkat pengangguran muda.

Kinerja lamban dari sektor manufaktur, yang menyumbang seperlima dari jumlah perekrutan negara, juga menciptakan hambatan di pasar kerja lokal.

Jumlah pekerjaan baru yang ditawarkan oleh bisnis manufaktur turun 92.000 pada bulan Februari dari tahun sebelumnya, memperpanjang penurunan untuk delapan bulan berturut-turut.

Produsen lokal yang baru merekrut sekitar 150.000 orang setiap bulan sepanjang tahun 2015, dengan angka memuncak pada 191.000 pada bulan Oktober. Namun angka jatuh ke 20.000 pada bulan Juni tahun lalu dan mencatat pertumbuhan negatif bulan berikutnya untuk pertama kalinya dalam 49 bulan sebagai negara telah berjuang dengan goyahnya ekspor selama hampir dua tahun.

Sektor seperti galangan kapal, pengiriman dan pembuatan baja telah menderita kerugian besar berasal dari kejenuhan pasar yang menekan permintaan baru dan harga minyak rendah.

Kementerian keuangan mengatakan pasar kerja akan menghadapi risiko penurunan lebih lanjut dalam beberapa bulan mendatang.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here