Bank Sentral Tiongkok Naikkan Suku Bunga, Cegah Dana Keluar dan Stabilkan Yuan

702

Bank sentral Tiongkok menaikkan suku bunga jangka pendek pada Kamis (16/03) sebagai upaya untuk mencegah arus keluar modal dan menjaga mata uang yuan tetap stabil setelah Federal Reserve menaikkan suku bunga AS semalam.

Kenaikan suku bunga jangka pendek Tiongkok adalah yang ketiga dalam beberapa bulan, dan terjadi sehari setelah akhir sidang tahunan parlemen di mana para pemimpin memperingatkan bahwa mengatasi risiko dari kenaikan cepat dalam utang akan menjadi prioritas kebijakan utama tahun ini .

Beberapa jam sebelumnya, The Fed menaikkan suku bunga acuan, seperti yang telah banyak diperkirakan, dan mengisyaratkan tahap kenaikan selanjutnya karena ekonomi AS menguat.

Analis Tiongkok mengatakan semakin tinggi suku bunga AS dan pengetatan kebijakan moneter AS bisa memicu arus keluar modal lebih lanjut dan memiliki dampak negatif pada sistem keuangan Tiongkok.

Beberapa analis memperkirakan lain bahwa kenaikan suku bunga seperti di Tiongkok dalam beberapa bulan mendatang karena pemerintah melihat risiko dari kenaikan cepat dalam utang.

The People`s Bank of China (PBOC) juga memperkuat tingkat referensi yuan harian mid point paling dalam sekitar dua bulan pada hari Kamis.

Yuan jatuh 6,5 persen terhadap dolar tahun lalu dalam menghadapi naiknya dollar AS dan ketidakpastian ekonomi Tiongkok, mendorong pemerintah untuk menekan arus keluar modal untuk memudahkan menguras cadangan devisa.

Yuan telah relatif stabil tahun ini karena dolar telah berhenti, namun pemerintah Tiongkok tetap waspada karena banyak pengamat pasar mmeperkirakan dolar akhirnya akan melanjutkan pendakiannya.

Setelah bertahun-tahun kebijakan super-longgar, PBOC telah hati-hati bergerak ke pengetatan sederhana dalam beberapa bulan terakhir dalam upaya untuk mendinginkan pertumbuhan eksplosif dalam utang dan mencegah kegiatan spekulatif, meskipun berhati-hati untuk menghindari menekan pertumbuhan.

Perekonomian berada pada pijakan yang lebih kuat sekarang daripada awal tahun lalu, memberikan lebih banyak ruang untuk kebijakan, untuk mengatasi risiko keuangan dan mendorong melalui reformasi.

Gubernur PBOC Zhou Xiaochuan mengatakan Jumat bahwa tingkat utang perusahaan Tiongkok terlalu tinggi tetapi mengakui akan memakan waktu untuk membawa mereka ke tingkat yang lebih mudah dikelola.

Sesuai dengan nada hati-hati, bank sentral menaikkan suku bunga jangka pendek pada Kamis sangat sederhana 10 basis poin, atau sepersepuluh dari persentase poin, ukuran yang sama seperti pergerakan pada bulan Januari dan Februari.

PBOC bersikeras bergerak tidak menunjukkan perubahan dalam kebijakan moneter atau merupakan kenaikan suku bunga acuan.

Fleksibilitas dalam tingkat menguntungkan untuk deleveraging, “mengempiskan gelembung” dan pencegahan risiko, katanya.

Langkah Kamis membawa tingkat open repo terbalik operasi pasar selama tujuh hari, tenor 14 hari dan 28 hari, membawa mereka ke 2,45 persen, 2,60 persen dan 2,75 persen, masing-masing.

Tingkat atas fasilitas pinjaman (MLF) dan pinjaman jangka menengah dinaikkan masing-masing menjadi 3,05 persen dan 3,20 persen.

MLF adalah alat kebijakan tambahan yang digunakan bank sentral untuk mengelola kondisi dan tingkat suku bunga jangka menengah dalam sistem perbankan dan pasar uang.

PBOC juga mengatakan telah meminjamkan 113.500.000.000 yuan ($ 16470000000) dari enam bulan pinjaman MLF dan 189500000000 yuan satu tahun pinjaman MLF untuk 17 lembaga keuangan pada hari Kamis.

Tiongkok telah memangkas target pertumbuhan ekonomi menjadi 6,5 persen tahun ini karena ekonomi terbesar kedua di dunia ini berjanji untuk mendorong melalui reformasi untuk mengatasi kenaikan cepat dalam utang, dan mendirikan sebuah “firewall” terhadap risiko keuangan.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters awal tahun ini memperkirakan Tiongkok akan mempertahankan suku bunga pinjaman acuan stabil melalui setidaknya kuartal kedua 2018.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here