Bursa Eropa Akhir Pekan Positif; Mingguan Naik Tinggi, IBEX 35 Melonjak 2,4 Persen

456

Pasar saham Eropa ditutup sedikit lebih tinggi pada akhir pekan hari Jumat (17/03) setelah mencapai rekor tertinggi selama sesi sebelumnya.

Indeks FTSE berakhir pada 7424.96, naik 9.01 poin atau 0.12%. Untuk minggu ini indeks naik 1,12 persen.

Indeks DAX berakhir pada 12095.24, naik 12.06 poin atau 0.10%. Untuk minggu ini indeks naik 1,10 persen.

Indeks CAC berakhir pada 5029.24, naik 15.86 poin atau 0.32%. Untuk minggu ini indeks naik 0,72 persen.

Indeks IBEX 35 berakhir pada 10245.80, naik 77.80 poin atau 0.77%. Untuk minggu ini indeks naik 2,39 persen.

Indeks Pan-Eropa Stoxx 600 berakhir 0,16 persen lebih tinggi dengan sebagian besar sektor dan bursa utama di wilayah positif. Telecoms memimpin keuntungan karena keduanya BT dan Telecom Italia bergerak lebih tinggi.

Sektor Utilitas berakhir sedikit lebih tinggi juga. Enel, perusahaan utilitas Italia, mengatakan Jumat bahwa merger ukuran besar bisa memiliki dampak ekonomi yang merusak. Hasil setahun penuh sesuai dengan harapan.

Pembangun rumah U.K. Berkeley Group di atas benchmark. Ini melonjak 6,1 persen setelah menunjukkan bahwa keuntungannya akan mencapai ujung atas ekspektasi analis, meskipun pasar perumahan melambat di ibukota.

Sebaliknya, perusahaan minyak multinasional Tullow Oil berada di bawah patokan Eropa, turun 14,7 persen. Ini adalah setelah berita bahwa peluncuran £ 607 juta ($ 749.000.000) rights issue dengan diskon 45 persen dari harga saham saat ini karena mencoba untuk mengurangi beban utang.

Pemberi pinjaman Nordic Nordea jatuh 6,3 persen pada hari Jumat. Hal ini muncul setelah perselisihan dengan pemerintah Swedia. Ketua Nordea mengatakan hari Kamis bahwa ia kemungkinan akan mengusulkan memindahkan markas Swedia jika pemerintah menaikkan biaya untuk dana penyelamatan perbankan negara itu.

Di tempat lain, mantan CEO Barclays Bob Diamond dan keluarga kerajaan Qatar, Jumat mereka membeli pialang saham British Panmure Gordon.

Investor diperkirakan fokus pada pertemuan politik menteri keuangan dan gubernur bank sentral dari kelompok G-20 di Jerman. Sementara itu, Kanselir Jerman Angela Merkel akan bertemu Presiden AS Donald Trump di Washington DC. Ini akan menjadi pertemuan pertama mereka setelah tuduhan dari pemerintahan AS bahwa Jerman memanipulasi euro untuk mengambil keuntungan ketika perdagangan dengan mitra asing.

Wolfgang Schaeuble, Menteri Keuangan Jerman, mengatakan kepada pers menyusul pertemuan dengan Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin bahwa surplus Jerman adalah karena fakta bahwa ia tidak memiliki mata uang sendiri dan tidak bertanggung jawab atas kebijakan moneter.

Dalam hal data, zona Eropa mencatat defisit perdagangan pada bulan Januari, pertama kalinya dalam tiga tahun, data menunjukkan Jumat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, bursa Eropa akan mencermati pergerakan bursa Wall Street dan harga minyak mentah.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here