Risalah Pertemuan RBA : Risiko Pasar Perumahan Terus Dicermati

422

Keputusan terbaru Reserve Bank of Australia untuk menjaga kebijakan moneter tidak berubah mempertimbangkan pandangan yang lebih positif terhadap pertumbuhan, namun juga mencermati satu hal yang kontras dengan diperdalamnya risiko perumahan, demikian risalah rapat terbaru menunjukkan hari Selasa (21/03).

“Data terbaru terus menunjukkan bahwa telah terjadi penumpukan risiko yang terkait dengan pasar perumahan. Di beberapa pasar, kondisi sudah kuat dan harga yang meningkat cepat, meskipun di pasar lain harga sedang menurun, demikain transkrip resmi dari pertemuan 7 Maret RBA yang dilansir Selasa.

Suku bunga bank sentral telah berdiri pada rekor rendah 1,5% sejak Agustus. Beberapa analis telah berspekulasi RBA akan mempertimbangkan pelonggaran kebijakan lebih lanjut di bangun dari hasil kuartal ketiga PDB yang mengecewakan.  Mereka terbukti benar awal bulan ini ketika badan statistik federal mengatakan pertumbuhan PDB rebound 1,1% pada kuartal akhir 2016.

Namun, yang lain mengatakan pembuat kebijakan yang ragu-ragu untuk menurunkan suku bunga untuk menghindari lonjakan pasar properti, yang tampaknya telah lebih panas di paruh kedua 2016 dengan harga rumah di Sydney dan Melbourne terutama melejit pada tahun 2016 berkat kenaikan mantap dalam investasi.

Pada saat yang sama, tingkat inflasi Australia berjalan dengan baik di bawah kisaran target bank sentral, dan telah melakukannya untuk bagian yang lebih baik dari tiga tahun. Keseimbangan yang baik antara memungkinkan kebijakan moneter yang lebih longgar dan menjaga risiko sistemik perumahan tetap menjadi tantangan utama bagi para pembuat kebijakan.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here