Singapura dan Hong Kong Kota Termahal di Dunia, Zurich Peringkat Ketiga

662

Singapura dan Hong Kong mempertahankan dua tempat teratas dan Seoul berada di urutan keenam sebagai kota termahal di dunia. Zurich, yang ketiga paling mahal, adalah satu-satunya halangan untuk Asia memegang semua lima teratas.

Tokyo kembali ke jajaran 10 dunia kota termahal pada tahun 2017 membuat representasi Asia diperluas, yang mencerminkan pengaruh meningkatnya kawasan ini dalam ekonomi global.

Ibukota Jepang ini, sebagai kota termahal di dunia sejak tahun 2012, melonjak tujuh tempat ke No 4 tahun ini dan Osaka naik sembilan tingkat menjadi No 5, baik didukung oleh yen yang bangkit kembali, demikian the Economist Intelligence Unit’s Worldwide Cost of Living Survey menunjukkan, seperti yang dilansir Bloomberg hari Selasa (21/03).

Asia menyumbang 40 persen dari ekonomi global dan dalam empat tahun pada 2020 diprediksi oleh Dana Moneter Internasional untuk berkontribusi dua pertiga dari pertumbuhan di seluruh dunia. Pada saat yang sama, kota di Tiongkok, lokomotif ekonomi di kawasan itu, merosot lima peringkat ke posisi 16 karena melemahnya konsumsi dan depresiasi dalam renminbi, laporan menunjukkan.

Eropa memiliki empat kota di atas 10, dengan Jenewa, Paris dan Kopenhagen bergabung dengan Zurich. Ibukota Perancis ini adalah satu-satunya kota zona Eropa di antara 10.

New York adalah satu-satunya wakil dari Amerika Utara, tergelincir ke sembilan dari tujuh karena melemah tipisnya dolar.

Dollar AS yang naik moderasi dan euro yang relatif stabil membuat mata uang Kanada, Australia dan Selandia Baru dihargai. Akibatnya, Sydney naik ke tempat ke-14 dan Melbourne ke-15, yang berarti mereka lebih mahal daripada Shanghai. Auckland dan Wellington melompat masing-masing 22 dan 26 tempat berada di dalam top 20.

Peringkat Singapura sebagai kota termahal di dunia untuk tahun keempat berturut-turut adalah sebagian besar disebabkan oleh biaya memiliki mobil yang tertinggi di dunia. Dan yang kedua adalah biaya termahal untuk pakaian.

“Posisi Singapura miring sedikit oleh sistem yang kompleks untuk membeli dan mendaftarkan mobil serta pendapatan yang relatif tinggi, yang berarti bahwa itu masih relatif terjangkau bagi banyak penduduk,” kata Jon Copestake, editor survei.

Laporan, yang membandingkan harga lebih dari 150 item di 133 kota, menunjukkan London dan Manchester meluncur dalam menanggapi ketidakpastian Brexit dan depresiasi pound berikutnya.

Rebound harga terus berdampak pada biaya hidup di negara-negara yang bergantung dengan komoditas, dengan kota-kota Brasil Sao Paulo dan Rio de Janeiro naik tercepat dalam hal biaya hidup, bergerak naik masing-masing posisi 29 dan 27.

Sementara Asia adalah rumah bagi beberapa kota-kota paling mahal di dunia, juga tempat beberapa termurah, juga. kota-kota Asia selatan seperti Bangalore, Chennai, Karachi, Mumbai dan New Delhi mewakili nilai yang sangat baik untuk uang, menurut survei tersebut. Tahun ini, Almaty, pusat bisnis Kazakhstan, dan Lagos di Nigeria sebagai peringkat termurah di dunia.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang
Image : Vibizmedi

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here