Bursa Wall Street Mixed Menantikan Persetujuan Proposal Perawatan Kesehatan

541

Bursa saham AS ditutup mixed pada akhir perdagangan Kamis dinihari (23/03), dengan investor mencermati perkembangan proposal perawatan kesehatan parlemen AS dan pelemahan harga minyak mentah.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun sekitar 5 poin, dengan saham Nike dan Goldman Sachs memberikan kontribusi paling besar dalam kerugian. Saham Nike menurun 7 persen di belakang hasil kuartalan campuran.

Indeks S & P 500 naik 0,2 persen, dengan kenaikan tertinggi sektor teknologi informasi.

Indeks Nasdaq mengungguli, naik 0,5 persen.

Saham menderita hari terburuk mereka dari tahun kemarin karena kekhawatiran bahwa pertempuran berkepanjangan di Kongres untuk mencabut dan mengganti Obamacare bisa menunda reformasi pajak, deregulasi dan pengeluaran pemerintah.

Parlemen diharapkan untuk memilih RUU perawatan kesehatan Republik pada hari Kamis, tapi pengganti Obamacare telah melihat tekanan tidak hanya dari Demokrat, tapi dari beberapa anggota Partai Republik yang konservatif juga.

Pada Selasa sore, Kebebasan Kaukus mengancam untuk secara resmi menentang RUU jika bahasa tidak diubah secara dramatis. Ketua kaukus, Mark Meadows, mengatakan setelah pertemuan di Gedung Putih Rabu masih tidak cukup suara untuk meloloskan RUU.

Juga investor mencermati harga minyak, yang terus jatuh setelah Administrasi Informasi Energi mengatakan persediaan AS naik sebesar 5 juta barel pekan lalu. Minyak mentah berjangka AS untuk pengiriman Mei turun 0,41 persen untuk menetap di $ 48,04 per barel dan mencapai tingkat terendah sejak November.

Lihat : Harga Minyak Mentah Turun Terganjal Peningkatan Pasokan AS

Dalam berita perusahaan, saham Sears anjlok lebih dari 10 persen setelah pengajuan SEC mengangkat pertanyaan tentang masa depan perusahaan. “Hasil operasi sejarah kami menunjukkan keraguan substansial ada terkait dengan kemampuan perusahaan untuk terus secara berkelanjutan,” kata Sears dalam pengajuan.

Saham ritel telah berada di bawah tekanan baru-baru ini, dengan SPDR S & P Retail ETF (XRT) jatuh lebih dari 3 persen untuk seminggu.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 6,71 poin, atau 0,03 persen, menjadi ditutup pada 20,661.30, dengan penurunan tertinggi saham Nike dan saham Microsoft yang naik tertinggi.

Indeks S & P 500 naik 4 poin, atau 0,19 persen, menjadi berakhir pada 2,348.45, dengan teknologi informasi memimpin tujuh sektor yang lebih tinggi dan sektor telekomunikasi yang tertinggal.

Indeks Nasdaq naik 27,82 poin, atau 0,48 persen, menjadi berakhir pada 5,821.64.

Malam nanti akan dirilis data New Home Sales Februari yang diindikasikan meningkat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak positif jika RUU perawatan kesehatan Partai Republik disetujui dan data New Home Sales terealisir meningkat. Juga akan mencermati harga minyak mentah.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here