Bursa Shanghai 24 Maret Ditutup Naik; Minggu ini Naik 1 Persen

625
bursa shanghai

Pada penutupan perdagangan bursa saham Tiongkok Jumat (24/03), indeks Shanghai berakhir naik 0,63 persen atau 20,4 poin pada 3,268.93. Bursa Saham Shanghai berakhir naik karena kenaikan kuat di sektor infrastruktur mengimbangi kekhawatiran atas pengetatan likuiditas di sistem perbankan negara itu, peningkatan regulasi dan pembatasan segar pada investasi properti.

Kenaikan akhir pekan ini menambah kekuatan mingguan Indeks Shanghai yang mencetak kenaikan 1 persen untuk pekan ini. Penguatan minggu ini juga didukung kinerja positif saham infrastruktur dan saham energi.

Investor di China sedang terbelah antara data yang menunjukkan ekonomi tangguh dan kekhawatiran pengetatan kebijakan, yang akhirnya akan menyebabkan biaya pinjaman yang lebih tinggi dan aktivitas bisnis merosot.

Tanda-tanda likuiditas ketat telah fokus minggu ini, kondisi kas diperketat karena kekhawatiran penilaian risiko kuartalan bank sentral pada akhir bulan ini akan membatasi pinjaman di pasar antar bank.

Menambah tekanan, survei bank sentral memperkuat perkiraan bahwa pemerintah mungkin harus mengambil langkah-langkah yang lebih agresif untuk mendinginkan pasar properti yang melonjak, bahkan dengan risiko meredam pertumbuhan ekonomi.

Namun, investor menemukan beberapa hiburan setelah indeks komposit MSCI mengatakan sedang mencari umpan balik dari pelaku pasar apakah akan menambahkan saham A Tiongkok dalam Indeks China dan indeks pasar negara berkembang.

China Shenhua, tambang batubara terbesar di negara itu, mengejutkan pasar dengan mengumumkan dividen khusus yang lumayan awal pekan ini, berkat lonjakan harga batubara tahun lalu. saham menguat 15,6 persen untuk seminggu.

Investor juga mengejar saham terkait dengan profil tinggi inisiatif “One Belt, One Road”, memberikan dukungan untuk saham infrastruktur, yang ditutup naik 2,1 persen tertinggi di dekat 15 bulan.

Tiongkok akan mengadakan KTT Kerjasama Internasional “One Belt, One Road” Summit Kerjasama Internasional pada pertengahan Mei. Rencananya adalah kebijakan luar negeri dan ekonomi ditandatangani oleh Presiden China Xi Jinping, memberikan sentimen terjadi belanja infrastruktur besar-besaran untuk menghubungkan Tiongkok ke seluruh Asia dan Eropa.

Indeks pelacakan saham yang terkait dengan inisiatif melonjak 2,3 persen untuk berakhir tertinggi di dekat 15 bulan, membukukan mingguan yang terbaik dalam setahun.

Pasar akan mencermati hasil pemungutan suara RUU pemeliharaan kesehatan di parlemen AS untuk menggantikan Obamacare. Jika terjadi kesepakatan berpotensi menguatkan bursa AS.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan pada perdagangan selanjutnya indeks Shanghai akan bergerak positif jika bursa Wall Street menguat. Indeks diperkirakan bergerak dalam kisaran Support 3179-3089, dan jika naik akan bergerak dalam kisaran Resistance 3361-3464.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center 
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here