Bursa Eropa Akhir Pekan dan Mingguan Mixed; Mingguan IBEX Positif

576

Pasar Saham Eropa berakhir lebih rendah pada akhir pekan Jumat malam (26/03) di tengah ketidakpastian investor atas keputusan RUU perawatan kesehatan Presiden AS Donald Trump.

Indeks FTSE berakhir pada 7.336,82, turun -3,89 poin atau -0,05%. Untuk minggu ini FTSE merosot -1,19 persen.

Indeks DAX berakhir pada 12.064,27, naik 24,59 poin atau 0,20%. Untuk minggu ini DAX merosot -0,16 persen.

Indeks CAC berakhir pada 5.020,90, turun -11,86 poin atau -0,24%. Untuk minggu ini CAC menurun -0,17 persen.

Indeks IBEX 35 berakhir pada 10.309,40, turun -15,50 poin atau -0,15%. Untuk minggu ini IBEX naik 0,62 persen.

Indeks Pan-Eropa STOXX 600 ditutup 0,18 persen lebih rendah dengan sebagian besar sektor di wilayah negatif.

Saham asuransi adalah salah satu pemain terburuk pada hari Jumat, turun 0,56 persen dengan beberapa saham di sektor ini bergerak lebih rendah. Kelompok asuransi yang berbasis di Belanda Aegon merilis laporan tahunan dan memperkirakan beberapa ketidakpastian keuangan dan ekonomi ke depan. Sahamnya lebih dari 5 persen lebih rendah.

Saham minyak dan gas juga bergerak lebih rendah dengan semua saham utama Eropa di sektor menuju pelemahan. Total adalah salah satu pemain terburuk setelah melaporkan omset 2016 yang telah berlalu $ 16 miliar dari tahun sebelumnya menjadi US $ 152 miliar pada 2016. Saham Total yang 0,6 persen lebih rendah.

Perusahaan teknologi Jerman Rheinmetall mengumumkan pada hari Jumat itu telah membentuk usaha patungan dengan Rohde & Schwarz untuk bersaing untuk dua proyek pengadaan utama, menurut laporan Reuters. Sahamnya dekat dengan puncak Stoxx 600, perdagangan lebih dari 4 persen lebih tinggi pada hari Jumat. Infineon, pembuat chip, naik 9 persen setelah meningkatkan proyeksi.

Di depan data, indeks komposit Purchasing Managers (PMI) untuk zona Eropa datang lebih kuat dari yang diantisipasi, naik ke 56,7 dari 56,0. Pembacaan flash merupakan rata-rata tertinggi kuartal pertama dalam enam tahun.

Sterling tergelincir terhadap dolar pada hari Jumat setelah keuntungan yang dibuat pada sesi sebelumnya menyusul data penjualan ritel U.K yang lebih kuat dari perkiraan untuk bulan Februari. Sterling turun sekitar 0,2 persen menjadi $ 1,2492. Di AS, pasar dibuka sedikit lebih tinggi karena investor mengamati untuk pencabutan Obamacare.

Trump memperingatkan anggota parlemen Republik di parlemen pada hari Kamis bahwa dia siap untuk meninggalkan Obamacare tidak berubah dan beralih ke reformasi pajak jika mereka tidak memilih mendukung undang-undang perawatan kesehatan yang baru pada hari Jumat.

Di tempat lain, bank sentral Rusia secara tak terduga mengumumkan keputusan untuk menurunkan suku bunga menjadi 9,75 persen pada Jumat. Bank juga mengisyaratkan lebih penurunan suku bunga dalam beberapa bulan mendatang sebagai tingkat inflasi naik untuk diselaraskan dengan tingkat target.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, bursa Eropa akan bergerak lemah dengan gagalnya tercapai kesepakatan RUU perawatan kesehatan AS, juga akan mencermati pergerakan harga minyak mentah.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here