Harga Minyak Mentah Sesi Asia Merosot 1 Persen Tergerus Peningkatan Kilang Minyak AS

346

Harga minyak mentah jatuh pada perdagangan Senin (27/03) karena sentimen meningkatnya aktivitas pengeboran AS mengalahkan hasil positif pembicaraan bahwa pemotongan produksi yang dipimpin OPEC yang awalnya akan berakhir pada pertengahan 2017 dapat diperpanjang.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) turun 48 sen, atau 1,0 persen, pada $ 47,49 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent menurun 39 sen, atau 0,77 persen, pada $ 50,41 per barel.

Para pedagang mengatakan bahwa harga yang diterima beberapa dukungan dari pembicaraan selama akhir pekan antara Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen lainnya yang bertujuan untuk melanjutkan pemotongan produksi setelah pertengahan tahun dalam rangka untuk menopang pasar.

Tapi pemotongan yang dipimpin OPEC telah diimbangi dengan meningkatnya kegiatan pengeboran dan produksi minyak di Amerika Serikat, yang pedagang mengatakan memberikan kontribusi terhadap pedagang keuangan yang mengurangi posisi beli mereka dalam minyak mentah berjangka ke level terendah sejak awal Desember.

Glodman Sachs menyatakan jumlah kilang minyak terus melonjakan. Sejak kemerosotan yang pada 27 Mei 2016, produsen telah menambahkan 336 rig minyak (106 persen) di AS.

Sejak pertengahan 2016, produksi minyak AS telah meningkat sebesar 700.000 barel per hari, atau 8,3 persen, ke 9,13 juta barel per hari, demikian data yang ditunjukkan pemerintah.

Goldman menyatakan dengan jumlah kilang minyak tetap pada level saat ini dan dampak dari penutupan kilang sebelumnya kembali ke produksi, maka produksi minyak AS akan naik 235.000 barel per hari antara kuartal keempat 2016 hingga paruh pertama 2017.

Karena melonjak produksi AS dan pemotongan oleh OPEC, diskon dari harga minyak mentah AS WTI untuk minyak mentah Brent internasional telah berkembang menjadi lebih dari $ 2,90 per barel, menuju penutupan terluas sejak akhir 2015, mendorong lebih banyak penjualan minyak AS ke Asia untuk menggantikan pemotongan dalam produksi Timur Tengah.

Meskipun sedang berlangsung kelebihan pasokan bahan bakar dan meningkatnya produksi shale AS, Goldman Sachs mengatakan bahwa pasar minyak global perlahan rebalancing, sebagian besar karena pertumbuhan permintaan yang kuat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah tertekan dengan peningkatan jumlah kilang minyak AS. Namun perlu dicermati jika pelemahan dollar AS berlanjut dapat mengangkat harga. Harga minyak mentah berpotensi bergerak dalam kisaran Support $ 47.00-$ 46.50, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 48.00-$ 48.50.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here