Harga Minyak Mentah Sesi Asia Naik Terdukung Gangguan Produksi Libya dan Penurunan Pasokan AS

318

Harga minyak mentah pada Rabu (29/03) di sesi Asia, memperpanjang keuntungan dari sesi sebelumnya, terangkat oleh gangguan pasokan di Libya dan harapan bahwa pengurangan produksi yang dipimpin OPEC akan diperpanjang ke dalam paruh kedua tahun ini. Kenaikan juga didukung data persediaan minyak mentah mingguan API yang mengalami penurunan.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) naik 20 sen atau 0,4 persen, menjadi $ 48,57 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional untuk minyak, meningkat 14 sen dari penutupan terakhir mereka untuk $ 51,47 per barel pada 0127 GMT.

Kedua benchmark minyak mentah naik lebih dari 1 persen hari sebelumnya.

Produksi minyak dari ladang Libya barat Sharara dan Wafa telah diblokir oleh pengunjuk rasa bersenjata, mengurangi produksi dengan 252.000 barel per hari (bph), seorang sumber di Oil Corporation Nasional (NOC) menyatakan kepada Reuters pada Selasa.

Dinihari tadi setelah pasar minyak AS tutup, data persediaan mingguan American Petroleum Institute (API) terbaru untuk pekan yang berakhir 24 Maret melaporkan kenaikan 1,91 juta barel. Ini menyusul peningkatan 4,53 juta barel minggu lalu dan sebagai kenaikan 10 dalam 12 minggu terakhir. Perkiraan konsensus adalah untuk kenaikan hanya lebih dari 1,0 juta barel pada minggu ini dan reaksi pasar secara keseluruhan sangat terbatas.

Persediaan bensin mencatat hasil penurunan 1,10 juta barel setelah turun 4,93 juta barel minggu lalu, juga persediaan distilat turun 2,04 juta barel setelah penurunan 0,88 juta barel sebelumnya.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), bersama dengan beberapa produsen lain termasuk Rusia, telah sepakat untuk mengurangi produksi hampir 1,8 juta barel per hari pada paruh pertama tahun ini dalam rangka untuk mengendalikan kelebihan pasokan bahan bakar global dan menopang harga .

Tapi karena pasar tetap membengkak, ada harapan yang luas bahwa pemotongan pasokan akan diperpanjang ke dalam paruh kedua tahun ini.

Meskipun konsensus meningkatnya pemotongan diperpanjang, strategi yang dipimpin OPEC untuk kembali pada keseimbangan pasar minyak bukan tanpa kontroversi.

Dengan OPEC dan terutama Arab Saudi memangkas produksi mereka, produsen lain tidak berpartisipasi dalam pemotongan telah cepat untuk mengisi kesenjangan pasokan dan meraih pangsa pasar.

Di Amerika Serikat khususnya, pengebor minyak serpih telah mengambil kesempatan untuk meningkatkan produksi dan ekspor.

Akibatnya, Tiongkok menjadi tujuan luar negeri terbesar ketiga minyak mentah AS pada tahun 2016, menurut data dari Administrasi Informasi Energi (EIA), naik dari posisi kesembilan tahun sebelumnya.

EIA menyatakan pada 2016, ekspor minyak mentah AS rata-rata 520.000 barel per hari, 12 persen di atas tingkat tahun 2015, meskipun penurunan dari tahun ke tahun produksi minyak mentah domestik.

Dengan produksi minyak AS naik tajam lagi tahun ini, pedagang memperkirakan ekspor Amerika melonjak lebih lanjut pada tahun 2017.

Malam nanti akan dirilis data persediaan minyak mentah mingguan AS oleh EIA, yang diindikasikan menurun.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan melambatnya persediaan mingguan AS dan penurunan persediaan bensin AS. Harga minyak mentah berpotensi bergerak dalam kisaran Resistance $ 49.10-$ 49.60, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 48.10-$ 47.60.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here